Indonesia's Official Tourism Website

Show Posts

This section allows you to view all posts made by this member. Note that you can only see posts made in areas you currently have access to.


Topics - Purnama_tours

Pages: [1] 2
1
South Kalimantan / HOTEL-HOTEL DI BANJARMASIN
« on: September 11, 2013, 01:15:35 AM »
H O T E L   B E R B I N T A N G

MERCURE BANJARMASIN
Alamat : JL Achmad Yani KM 2 N 98, Kota Banjarmasin 70232,
Klasifikasi : Bintang 4 («««« )
Telepon:+62 511 3268888

HOTEL RATTAN INN
Alamat : Jl. A. Yani Km. 5,7 Banjarmasin
Klasifikasi : Bintang 4 («««« )
Telepon : 0511-3667799,3267899 Fax 0511-3267699

A HOTEL
Jl. Lambung Mangkurat Banjarmasin 70111
Klasifikasi : Bintang 4 («««« )
(0511) 4366818

HOTEL BANJARMASIN INTERNATIONAL
Alamat : Jl. A. Yani Km. 4,5  Banjarmasin 70234
Klasifikasi : Bintang 3 (««« )
Telepon : 0511-3253007 Fax 0511-3253009

SWISS-BELHOTEL BORNEO BANJARMASIN
Alamat : Jl. Pangeran Antasari No. 86A Banjarmasin
Klasifikasi : Bintang 3 (««« )
Telepon : 0511-3271111

ROYAL JELITA HOTEL 
Alamat : Jl. A. Yani Km. 4,5 No. 02 Banjarmasin
Klasifikasi : Bintang 3 («««)
Telepon : 0511-3262211

JELITA HOTEL
Alamat : Jl. A. Yani Km. 2,5 No. 44 – 46 Banjarmasin
Klasifikasi : Bintang 3 (««« )
Telepon : 0511-3251122

BLUE ATLANTIC INTERNATIONAL HOTEL
Alamat : Jl. Pangeran Antasari No. 18 Banjarmasin
Klasifikasi : Bintang 3 (««« )
Telepon : 0511-3271889, 0511-3262889

HOTEL VICTORIA
Alamat : Jl. Lambung Mangkurat No. 48 Banjarmasin 70111
Klasifikasi  : Bintang 3 («««)
No. Telp  : 0511 – 3360111

HOTEL GRAND MENTARI
Jl. Lambung Mangkurat No. 48 Banjarmasin 70111
Klasifikasi                      : Bintang 3 («««)
No. Telp                         : +62-511 4368944 Facsimile : +62-511 3353350

HOTEL PALM

Alamat : Jl. S. :Parman No. 189 Banjarmasin
Klasifikasi : Bintang 2 («« )
Telepon : 0511-3353427, 0511-3366140

HOTEL RODHITA
Alamat : Jl. Pangeran Antasari Pasar Pagi No. 41 Banjarmasin
Klasifikasi : Bintang 2 («« )
Telepon : 0511-3362345

HOTEL PANDAN SARI
Alamat : Jl. Pangeran Antasari Pasar Pagi No. 41 Banjarmasin
Klasifikasi : Bintang 2 («« )
Telepon : 0511-3252799, Fax. 0511-3263982

HOTEL SAMPAGA
Alamat        : Jl. Soetoyo S no 128  Banjarmasin 70117
Klasifikasi     : Bintang 1 («)
No. Telp     : 0511 – 3352480, 3352753

AQUARIUS HOTEL BANJARMASIN
Alamat : Jl. Lambung Mangkurat No. 32 Kav. 1-3 Banjarmasin 70111
Klasifikasi : Bintang 1 («)
Telepon : 0511-3362525, 0511-3362626(Fax)

HOTEL GLOBAL
Alamat : JL. A. Yani km. 4,5 No. 448 Banjarmasin
Klasifikasi : Bintang 2 (««)
Telepon : 0511-3267695, 0511-3271188

HOTEL PESONA
Alamat                           : Jl. Brigjend H. Hasan Basri No. 32A Banjarmasin
Klasifikasi                      : Bintang 2 (««)
No. Telp                         : 0511-3302909, 3302919

HOTEL BATARA
Alamat : Jl. Perintis Kemerdekaan No. 79 Banjarmasin
Klasifikasi : Bintang 1 («)
Telepon : 0511-4366870, 0511-3356879, 0511-3366039(fax)

HOTEL GRAHA FORTUNA
Alamat : Jl. A. Yani Km. 5,7 No. 1 Banjarmasin
Klasifikasi : Bintang 1 («)
Telepon : 0511-7234721

CITRA RAYA HOTEL
Alamat : Jl. RE. Martadinata  No. 6 Banjarmasin
Klasifikasi : Bintang 1 («)
Telepon : 0511-3352983, Fax. 055-3353122

HOTEL REGENERASI
Alamat : Jl. Kolonel Sugiono  No. 34 – 38 Banjarmasin
Klasifikasi : Bintang 1 («)
Telepon : 0511-3250456, 0511-3265668

HOTEL BATUNG BATULIS
Alamat                           : Jl. Jendral Soedirman No. 01 Banjarmasin
Klasifikasi                      : Bintang  1(«)
No. Telp                         : 0511-3353458, 43366270

 
H O T E L  M E L A T I

HOTEL MIRA INN
Alamat             : Jl. Haryono MT No.2A Banjarmasin
Klasifikasi        : Melati
Telepon             :05511 3365848
 
HOTEL METRO
Alamat            : Jl. Mayjend Sutoyo S. No. 26 Banjarmasin
Klasifikasi       : Melati
Telepon           : 0511-3352427, 0511-3360499(fax)
 
HOTEL PERDANA
Alamat            : Jl. Brigjend Katamso No. 8 Banjarmasin
Klasifikasi       : Melati
Telepon           : 0511-3353276, 0511-4368029
 
HOTEL KURIPAN
Alamat            : Jl. A. Yani Km. 1 No. 40 RT. 17 Banjarmasin
Klasifikasi       : Melati
Telepon           : 0511-3268529
 
HOTEL SAS
Alamat            : Jl. Kaca Piring Besar No. 2 Banjarmasin
Klasifikasi       : Melati
Telepon           : 0511-3353146
 
HOTEL ANDALAS
Alamat            : Jl. Perintis Kemerdekaan No. 10/60 RT.22 Banjarmasin
Klasifikasi       : Melati
Telepon           : 0511-4368608
 
HOTEL ASIA BARU
Alamat            : Jl. Kolonel Sugiono No. 48 C Banjarmasin
Klasifikasi       : Melati
Telepon           : 0511-3252360, 0511-3266660
 
HOTEL CHANDRA
Alamat            : Jl. Brigjend Katamso No. 18-20 Banjarmasin
Klasifikasi       : Melati
Telepon           : 0511-3363990
 
HOTEL TEDJA
Alamat            : Jl. Kampung  Melayu No. 2A  Banjarmasin
Klasifikasi       : Melati
Telepon           : O511-3270037
 
HOTEL PRIMA
Alamat            : Jl. Kolonel Sugiono No. 69 Banjarmasin
Klasifikasi       : Melati
Telepon           : 0511-3256843, 0511-3264679, 0511-7446255
 
HOTEL CAHAYA
Alamat            : Jl. Kapten. Piere Tandean No. 22/64 Banjarmasin
Klasifikasi       : Melati
Telepon           : 0511-3253508, 0511-3266478
 
ERSHA HOTEL
Alamat            : Jl. Brigjend. H. Hasan Basri No. 52 Banjarmasin
Klasifikasi       : Melati
Telepon           : 0511-7410616
 
HOTEL BIUTI
Alamat            : Jl. Haryono MT. No. 21 Rt. 07 Banjarmasin
Klasifikasi       : Melati
Telepon           : 0511-3354493
 
EDOTEL
Alamat            : Jl. Brigjend. H. Hasan Basri No. 7 RT. 43 Banjarmasin
Klasifikasi       : Melati
Telepon           : 0511-3306238
 
HOTEL RAJAWALI SAMA INDAH
Alamat            : Jl. Kolonel Sugiono Banjarmasin
Klasifikasi       : Melati
Telepon           : 0511-3272227
 
MIRA HOTEL
Alamat            : Jl. Haryono MT No. 49 Banjarmasin
Klasifikasi       : Melati
Telepon           : 0511-3363955
 
HOTEL RAJAWALI
Alamat            : Jl. H. A. Adenansi Banjarmasin
Klasifikasi       : Melati
Telepon           : 0511-3358964
 
HOTEL RAHMAT
Alamat            : Jl. A. Yani km. 1 No. 9 Banjarmasin
Klasifikasi       : Melati
Telepon           : 0511-3268322, 0511-3267829, 0511-3272935
 
HOMESTAY  CHANDRA
Alamat            : Jl. Simpang Telawang Banjarmasin
Klasifikasi       : Melati
Telepon           : 0511-4366751
 
HOTEL NIAGA
Alamat            : Jl. Niaga No. 14 Banjarmasin
Klasifikasi       : Melati
Telepon           : 0511-3352595
 
HOTEL SABRINA
Alamat            : Jl. Bank Rakyat No. 5 Banjarmasin
Klasifikasi       : Melati
Telepon           : 0511-3354442, 0511-3354721
 
GUEST HOUSE SAMUDERA
Alamat                           : Jl. Pangeran Samudera No. 29
Klasifikasi                      : Melati
No. Telp                         : 0511 – 3362250
 
HOTEL MIDOO
Alamat                           : Jl. AES Nasution No. 8 Banjarmasin
Klasifikasi                      : Melati
No. Telp                         : 0511 – 3258918
 
HOTEL KARTIKA
Alamat                           : Jl. Pulau Laut 1 Banjarmasin 70114
Klasifikasi                      : Melati
No. Telp                         : 0511 – 3352325, 3355518
 
HOTEL PERMATA
Alamat                                 : Jl. A. Yani Km. 1 No. 186  Banjarmasin
Klasifikasi                            : Melati
No. Telp                               : 0511 – 3263314
 
HOTEL WISATA
Alamat                                 : Jl. Brigjend H. Hasan Basri No. 70 RT. 42
Klasifikasi                            : Melati
No. Telp                               : 0511 – 3304744
 
HOTEL TELAGA BIRU
Alamat                                 : Jl. Yos Sudarso No. 14 RT. 37 Banjarmasin
Klasifikasi                            : Melati
No. Telp                               : 0511 – 4423307
 
HOTEL VALERIA
alamat                                 : Jl. Zapri Zam-Zam komp. PWI No. 2-3 RT. 48 Banjarmasin
Klasifikasi                            : Melati
No. Telp                               : 0511 – 3366633
 
HOTEL KERTAK BARU
Alamat                                 : Jl. Haryono MT Banjarmasin
Klasifikasi                            : Melati
No. Telp                               : 0511 – 3354638
 
HOTEL ANDIKA
Alamat                                 : Jl. Pramuka No. 74 RT. 35 Banjarmasin
Klasifikasi                            : Melati
No. Telp                               : 0511 – 3257165
 
HOTEL TAMBANGAN
Alamat                                 : Jl. A. Yani Km. 5,8 No. 99 RT. 04 Banjarmasin
Klasifikasi                            : Melati
No. Telp                               : 0511 – 3256031 / 3254561
 
HOTEL PANORAMA
Alamat                                 : Jl. Soetoyo S No. 16  RT. 02 Banjarmasin
Klasifikasi                            : Melati
No. Telp                               : 0511 – 4417197 , 4415880
 
HOTEL BINA SUBUR
Alamat                                 : Jl. SKIP Lama  No. 06  RT. Banjarmasin
Klasifikasi                            : Melati
No. Telp                               : 0511 – 4367001

2
South Kalimantan / FLIGHT SCHEDULE TO BANJARMASIN
« on: September 08, 2013, 05:10:32 AM »
Jakarta - Banjarmasin Pp
Lion Air            9x sehari
Garuda            4x sehari
Sriwijaya         1x sehari
Citilink             2x sehari

Surabaya - Banjarmasin Pp
Lion Air           9x sehari
Garuda           1x sehari

Jogjakarta - Banjarmasin Pp
Lion Air           2x sehari

Bandung - Banjarmasin Pp
Lion Air           1x sehari

Semarang - Banjarmasin Pp
Lion Air           1x sehari

Solo - Banjarmasin Pp
Trigana Air        1x sehari

Makasar - Banjarmasin Pp
Lion Air            1x sehari
Sriwijaya          1x sehari
Merpati            4x seminggu

Balikpapan - Banjarmasin Pp
Lion Air            1x sehari
Wings Air          1x sehari
Trigana Air        1x sehari
Sriwijaya          1x sehari

Sampit - Banjarmasin Pp
Kalstar            1x sehari

Pangkalan Bun - Banjarmasin Pp
Trigana Air       1x sehari
Kalstar            1x sehari

Kotabaru - Banjarmasin Pp
Wings Air         1x sehari
Trigana Air       1x sehari

3
South Kalimantan / PESTA LAUT PANTAI PAGATAN (MAPPANRESTASI)
« on: September 06, 2013, 06:57:28 AM »
Mappanretasi (pesta laut) adalah sebuah upacara adat Suku Bugis di Pantai Pagatan Kabupaten Tanah Bumbu, Kalimantan Selatan. Pesta laut ini dilaksanakan selama tiga minggu di bulan April. Dan puncak dari Mappanretasi dilaksanakan pada minggu terakhir di Bulan April. Pada acara puncaknya akan dimeriahkan oleh kapal-kapal nelayan berhiasan menuju ketengah laut.Selain itu, selama hampir tiga minggu, kota Pagatan setiap sore dan malamnya sejak dibuka hingga ditutupnya pesta adat nelayan pagatan terdapat pasar malam.

Agenda wisata tahunan ini tujuannya untuk memberi makan laut sebagai ucapan syukur kepada Tuhan Yang Maha Kuasa atas hasil laut yang melimpah.
Para nelayan Suku Bugis yang tinggal di pesisir Pantai Pagatan, Tanah Bumbu menggelar upacara mappanretasi atau memberi makan laut dengan cara melarung sesajen sebagai wujud syukur atas hasil laut.
Sesajen tersebut berupa sesisir pisang barengseng, nasi ketan warna putih, hitam, kuning dan merah jambu, juga dilengkapi dengan ayam panggang dan pisang raja.
Sesajen tersebut mengiring ayam berwarna hitam yang di bawa naik kapal nelayan yang telah disiapkan. Pemimpin acara sakral selamatan laut atau biasa disebut Sandro. Sandro merupakan gelar yang diperoleh secara turun temurun yang diperoleh melalui titisan leluhurnya yang tidak dapat diambil alih oleh orang lain. Sandro mappanretasi didampingi 12 pengiring atau dayang yang terdiri dari 6 orang perempuan dan 6 orang laki-laki telah menunggu di atas kapal nelayan tersebut. Sandro yang mengenakan kopiah bugis bone dan mengenakan pakaian adat bugis yang serba kuning memberi aba-aba agar kapal bertolak dari pantai menuju ke titik di tengah laut yang telah ditentukan oleh sandro. Malam sebelum prosesi selamatan laut dilaksanakan, sandro turun ke laut yang semacam survei pendahuluan untuk menentukan titik koordinat posisi yang tepat untuk selamatan laut tersebut. Menemukan titik sakral di tengah laut tidaklah mudah, ibarat mengirim surat, kalau alamatnya tidak jelas, maka surat tersebut tidak akan sampai. Menemukan titiknyapun harus dengan menggunakan kontak batin ke alam gaib yang hanya bisa dilakukan oleh sandro. Setelah kapal sampai ke titik yang telah ditentukan, ratusan kapal nelayan terlihat mengerubungi kapal yang ditumpangi sandro untuk mengikuti pembacaan doa selamatan laut.

Usai pembacaan doa oleh sandro, ayam hitam yang telah disiapkan langsung dipotong dan dilepas ke laut. Begitu pula sesajen yang telah disiapkan juga lepas.
Mappanretasi berasal dari bahasa Bugis yang terdiri dari dua kata yaitu Ma’ppanre yang berarti memberi makan dan Tasi berarti laut. Jadi Mappanretasi, artinya memberi makanan di laut. Upacara adat ini dilaksankan secara turun temurun oleh masyarakat setempat.

4
South Kalimantan / DATU SANGGUL (WISATA RELIGIUS)
« on: September 06, 2013, 06:52:42 AM »
Semasa hidupnya, Datu Sanggul ke Tapin ( desa Muning Tatakan ) dalam rangka menuntut ilmu agama kepada Datu Suban, hal ini bukan berarti beliau belum memiliki ilmu agama, melainkan beliau sudah memiliki ilmu agama sudah cukup dan juga seorang Ulama. Dalam suatu mimpi ( ketika masih berada di Palembang ) didalam mimpinya bertemu dengan orang tua yang menasehati kalau anaknda Abdussamad mau mendapatkan ilmu sejati maka tuntutlah sekarang, dan orang itu berada didaerah Kalimantan Banjar tepatnya di kampung Muning pantai Munggu Tayuh Tiwadak Gumpa, di sana ada seorang tua (datu) yang bernama Suban (Datu Suban), atas petunjuk didalam mimpi itu Abdussamad berangkat menuju Kalimantan, yang sebelumnya mendapatkan izin dari orang tua kandung hingga sampailah beliau mendapatkan daerah yang dicari yaitu kampung Muning (Tatakan).

Setibanya di kampung Muning, beliau menemui Datu Suban dan menceritakan perihal akan mimpinya tersebut, dengan lapang dada seakan mengerti akan simbol rabbaniyahtul Ilm pada hallikwal waktu itu Datu Suban pun menerima dan mengerti akan maksud kedatangannya serta disambut serta sangat diharapkan oleh Datu Suban ibarat pepatah buku bertemu dengan ruas kemudian pasak bertemu dengan tiang. Atas pengamatan dan penilaian Datu Suban terhadap Datu Sanggul bahwasanya Datu Sanggul mempunyai sikap maupun watak yang berbeda dari murid-muridnya yang lain, sehingga Datuk Sanggul diberikan amanah untuk menjaga kitab oleh Datu Suban mengenai ilmu Ma’rifattullah.

Menurut catatan sejarah, aktifitas beliau sehari-hari yakni berburu rusa, katanya cara beliau berburu dengan cara menunggu ditempat yang sering dilalui oleh binatang buruan dan hasil dari berburunya didermakan ketetangga dan jiran sekitar rumah beliau.
Menurut mereka yang sefaham aliran dengan beliau ialah dengan ketaatan, ketawadhuan serta tingkat peribadatannya sampai mencapai martabat Abudah dan Badal. Metode pelaksanaan syariat keagamaannya di nilai sangat kuat seperti sholat Tahajjud terutama dibulan suci Ramadhan beliau selalu mengikat perut dan menguatkan ibadahnya untuk menunggu malam Lailatul Qadar, menurut kepercayaan orang Banjar pada malam ganjil dimulai pada 20 akhir Ramadhan beliau selalu menyanggul Lailatul Qadar, sehingga atas dasar tersebut masyarakat setempat digelari dengan sebutan Datu Sanggul.

Sementara keunikannya dari pola interaksi symbolic Datuk Sanggul, melalui Kitab Barencongnya pada manaqibnya penuh syair serta puisi dan pantun. Diceritakan oleh juri kunci pemakaman Julak Antung, dimana masyarakat sekitar memanggilnya, menurutnya melalui yang tercatat dalam sejarah yakni manaqib Datu Sanggul dengan riwayat Kitab Barencong yang diberikan Datu Suban kepada Datu Sanggul secara silsilah merupakan berasal dari Datu Nuraya yang maqamnya berada dekat pertahanan Datu Dulung ketika melawan Belanda dan benteng tersebut adalah benteng Munggu Tayuh digelari dengan Datu Nuraya karena datu tersebut datang ke kampung Muning bertepatan dengan hari raya selepas Datu Suban melaksanakan sholat Ied. Setelah berkenalan dan memperlihatkan sebuah kitab kepada Datu Suban tidak lama kemudian orang tersebut ambruk dan wafat pada hari raya itu juga. Mengenai riwayat Datu Nuraya tidak ada kejelasan dari mana beliau berasal dan apa tujuan beliau berada dikampung Muning Tatakan, namun menurut kabar yang berkembang di masyarakat ada yang mengatakan bahwa Datu Nuraya berasal dari Hadramaut tetapi ada pula yang mengatakan bahwa Datu Nuraya berasal dari pulau jawa, dengan gelar garandali, diceritakan garandali sebuah gelar yang luar biasa, namun ketawadhuan yang dimiliki Datu Nuraya membuat hidupnya lebih memilih merakyat, keutamaan garandali tak lain adalah seorang ulama yang selalu merakyat, halikwal dan keinginannya sudah bulat di tujukan hanya satu yakni kepada Allah SWT, sehingga setiap ibadah maupun di dalam memanfaatkan ilmunya,selalu merasa tak berdaya melainkan hanya dengan pertolongan Allah SWT, setiap kebaikan yang di anggapnya selalu hanya hadiah dari Allah.SWT, dengan seperti itu,menjadikan hati bahkan seluruh batang tubuhnya hanya sebagai persinggahan Allah.SWT saja dan ini tingkat ikhlash yang tertinggi ungkapnya.

Datu Nuraya, seorang figur garandali yang menempuh jalan gurur, jalan gurur yang selalu di kilati akan hal dan menurut kabar jalan ini tak mudah, dan konon beliau ini, dengan kain kebesarannya atau tapih dapat mengatur alam, yang tentunya atas izin Allah.SWT, seperti menurunkan hujan, mengatur petir, dan awan serta angin yang bertiup, sehingga setiap beliau berjalan di terik matahari awan selalu menaunginya, Sementara itu juga ada kabar yang menyebutkan bahwasanya beliau bernama Syekh Gede Jangkung, hal ini dilihat dari ukuran makam beliau yang panjangnya 63 meter. Kitab yang diberikan Datu Nuraya kepada Datu Suban berisi tuntunan hidup pada kehidupan lahir dan bathin untuk kehidupan didunia maupun dikehidupan akhirat serta rahasia alam dan rahasia rubbubiyah, serta menyangkut Rabbaniyatul Ilm dan Rabbaniyatul hukum.

Kembali ke Datu Sanggul bertemu dan menjalin persaudaraan dengan Datu Kelampaian, di ceritakan oleh masyarakat setempat, akan hallikhwal Datu Kelampaian Syekh Muhammad Arsyad Al Banjari mengaji ke mekkah, beliau sudah melakukan ikatan lahir bathin dengan Datu Sanggul, yakni (beangkatan dangsanak) jika orang banjar mengartikan.

Ikatan saudara ini lebih di perluas dengan saling memberikan pengetahuan satu sama lainnya, dimana keingintahuan Datu Kelampaian pada isi kitab Datu Sanggul terpenuhi, sementara pesan Datu sanggul kepada datu kelampaian yakni , kalau adinda bulik ke banua yang sarincung kitab ini kaina ambil di Kampung Muning Tatakan dengan syarat harus membawa kain putih, sebab bila kitab ini bersatu lagi salah satu diantara kita akan kembali kepada Allah.SWT.

Ketika Datu Kelampaian pulang ke kampung halaman di Martapura setelah 30 tahun mengaji di Mekkah dan sempat mengajar di Masjidil Haram Mekkah pada bulan Ramadhan 1186 H atau bulan Desember 1772 M, usai Datu Kelampaian berkumpul dengan keluarga maka beliau teringat dengan Datu Sanggul sebagai saudara yang ada di kampung muning Tatakan dengan berencana akan melakukan silahturhami.
Sesampainya di kampung Muning beliau sampai pada gubuk yang sederhana apakah benar suadara Datu Sanggul telah pulang kerahmatullah, dan konon meninggalnya Datu Sanggul ditandai dengan hujan lebat selama tiga hari tiga malam berturut-turut,yang menandakan bahwa langit dan bumi merasa bersedih atas kepergiannya.

5
South Kalimantan / KH. MUHAMMAD ZAINI ABDUL GHANI (WISATA RELIGIUS)
« on: September 06, 2013, 06:49:15 AM »
Syaikhuna al-Alim al-Allamah Muhammad Zaini bin al-Arif billah Abdul Ghani bin Abdul Manaf bin Muhammad Seman bin Muhammad Sa’ad bin Abdullah bin al-Mufti Muhammad Khalid bin al-Alim al-Allamah al-Khalifah Hasanuddin bin Syaikh Muhammad Arsyad al-Banjari.

Alimul Allamah Asy Syekh Muhammad Zaini Ghani yang selagi kecil dipanggil dengan nama Qusyairi adalah anak dari perkawinan Abdul Ghani bin H Abdul Manaf dengan Hj Masliah binti H Mulya. Muhammad Zaini Ghani merupakan anak pertama, sedangkan adiknya bernama H Rahmah.

Beliau dilahirkan di Tunggul Irang, Dalam Pagar, Martapura pada malam Rabu tanggal 27 Muharram 1361 H bertepatan dengan tanggal 11 Februari 1942 M.

Diceriterakan oleh Abu Daudi, Asy Syekh Muhammad Ghani sejak kecil selalu berada di samping ayah dan neneknya yang bernama Salbiyah. Kedua orang ini yang memelihara Qusyairi kecil. Sejak kecil keduanya menanamkan kedisiplinan dalam pendidikan. Keduanya juga menanamkan pendidikan tauhid dan akhlak serta belajar membaca Alquran. Karena itulah, Abu Daudi meyakini, guru pertama dari Alimul Allamah Asy Syekh Muhammad Zaini Ghani adalah ayah dan neneknya sendiri.

Semenjak kecil beliau sudah digembleng orang tua untuk mengabdi kepada ilmu pengetahuan dan ditanamkan perasaan cinta kasih dan hormat kepada para ulama. Guru Sekumpul sewaktu kecil sering menunggu al-Alim al-Fadhil Syaikh Zainal Ilmi yang ingin ke Banjarmasin hanya semata-mata untuk bersalaman dan mencium tangannya.

Pada tahun 1949 saat berusia 7 tahun, beliau mengikuti pendidikan “formal” masuk ke Madrasah Ibtidaiyah Darussalam, Martapura. Guru-guru beliau pada masa itu antara lain, Guru Abdul Muiz, Guru Sulaiman, Guru Muhammad Zein, Guru H. Abdul Hamid Husain, Guru H. Rafi’i, Guru Syahran, Guru Husin Dahlan, Guru H. Salman Yusuf. Kemudian tahun 1955 pada usia 13 tahun, beliau melanjutkan pendidikan ke Madrasah Tsanawiyah Darussalam, Martapura. Pada masa ini beliau sudah belajar dengan Guru-guru besar yang spesialist dalam bidang keilmuan seperti al-Alim al-Fadhil Sya’rani Arif, al-Alim al-Fadhil Husain Qadri, al-Alim al-Fadhil Salim Ma’ruf, al-Alim al-Allamah Syaikh Seman Mulya, al-Alim Syaikh Salman Jalil, al-Alim al-Fadhil Sya’rani Arif, al-Alim al-Fadhil al-Hafizh Syaikh Nashrun Thahir, dan KH. Aini Kandangan. Tiga yang terakhir merupakan guru beliau yang secara khusus untuk pendalaman Ilmu Tajwid.

Kalau kita cermati deretan guru-guru beliau pada saat itu adalah tokoh-tokoh besar yang sudah tidak diragukan lagi tingkat keilmuannya. Walaupun saya tidak begitu mengenal secara mendalam tetapi kita mengenal Ulama yang tawadhu KH. Husin Qadri lewat buku-buku beliau seperti Senjata Mukmin yang banyak dicetak di Kal-Sel. Sedangkan al-Alim al-Allamah Seman Mulya, dan al-Alim Syaikh Salman Jalil, ingin rasanya berguru dan bertemu muka ketika masih hidup. Syaikh Seman Mulya adalah paman beliau yang secara intensif mendidik beliau baik ketika berada di sekolah maupun di luar sekolah. Dan ketika mendidik Guru Sekumpul, Guru Seman hampir tidak pernah mengajarkan langsung bidang-bidang keilmuan itu kepada beliau kecuali di sekolahan. Tapi Guru Seman langsung mengajak dan mengantarkan beliau mendatangi tokoh-tokoh yang terkenal dengan sepesialisasinya masing-masing baik di daerah Kal-Sel (Kalimantan) maupun di Jawa untuk belajar. Seperti misalnya ketika ingin mendalami Hadits dan Tafsir, guru Seman mengajak (mengantarkan) beliau kepada al-Alim al-Allamah Syaikh Anang Sya’rani yang terkenal sebagai muhaddits dan ahli tafsir. Menurut Guru Sekumpul sendiri, di kemudian hari ternyata Guru Tuha Seman Mulya adalah pakar di semua bidang keilmuan Islam itu. Tapi karena kerendahan hati dan tawadhu tidak menampakkannya ke depan khalayak.

Sedangkan al-Alim al-Allamah Salman Jalil adalah pakar ilmu falak dan ilmu faraidh. (Pada masa itu, hanya ada dua orang pakar ilmu falak yang diakui ketinggian dan kedalamannya yaitu beliau dan al-marhum KH. Hanafiah Gobet). Selain itu, Salman Jalil juga adalah Qhadi Qudhat Kalimantan dan salah seorang tokoh pendiri IAIN Antasari Banjarmasin. Beliau ini pada masa tuanya kembali berguru kepada Guru Sekumpul sendiri. Peristiwa ini yang beliau contohkan kepada kami agar jangan sombong, dan lihatlah betapa seorang guru yang alim besar tidak pernah sombong di hadapan kebesaran ilmu pengetahuan, meski yang sekarang sedang menyampaikannya adalah muridnya sendiri.

Selain itu, di antara guru-guru beliau lagi selanjutnya adalah Syaikh Syarwani Abdan (Bangil) dan al-Alim al-Allamah al-Syaikh al-Sayyid Muhammad Amin Kutbi. Kedua tokoh ini biasa disebut Guru Khusus beliau, atau meminjam perkataan beliau sendiri adalah Guru Suluk (Tarbiyah al-Shufiyah). Dari beberapa guru beliau lagi adalah Kyai Falak (Bogor), Syaikh Yasin bin Isa Padang (Makkah), Syaikh Hasan Masyath, Syaikh Ismail al-Yamani, dan Syaikh Abdul Kadir al-Bar. Sedangkan guru pertama secara ruhani adalah al-Alim al-Allamah Ali Junaidi (Berau) bin al-Alim al-Fadhil Qadhi Muhammad Amin bin al-Alim al-Allamah Mufti Jamaludin bin Syaikh Muhammad Arsyad al-Banjari, dan al -Alim al-Allamah Muhammad Syarwani Abdan Bangil. (Selain ini, masih banyak tokoh lagi di mana sebagiannya sempat saya catat dan sebagian lagi tidak sempat karena waktu itu beliau menyebutkannya dengan sangat cepat. Sempat saya hitung dalam jumblah kira-kira, guru beliau ada sekitar 179 orang sepesialis bidang keilmuan Islam terdiri dari wilayah Kalimantan sendiri, dari Jawa-Madura, dan dari Makkah).

Gemblengan ayah dan bimbingan intensif pamanda beliau semenjak kecil betul-betul tertanam. Semenjak kecil beliau sudah menunjukkan sifat mulia; penyabar, ridha, pemurah, dan kasih sayang terhadap siapa saja. Kasih sayang yang ditanamkan dan juga ditunjukkan oleh ayahnda beliau sendiri. Seperti misalnya suatu ketika hujan turun deras sedangkan rumah beliau sekeluarga sudah sangat tua dan reot. Sehingga air hujan merembes masuk dari atap-atap rumah.Pada waktu itu, ayah beliau menelungkupi beliau untuk melindungi tubuhnya dari hujan dan rela membiarkan dirinya sendiri tersiram hujan.

Abdul Ghani bin Abdul Manaf, ayah dari Syekh Muhammad Ghani juga adalah seorang pemuda yang shalih dan sabar dalam menghadapi segala situasi dan sangat kuat dengan menyembunyikan derita dan cobaan. Tidak pernah mengeluh kepada siapapun. Cerita duka dan kesusahan sekaligus juga merupakan intisari kesabaran, dorongan untuk terus berusaha yang halal, menjaga hak orang lain, jangan mubazir, bahkan sistem memenej usaha dagang beliau sampaikan kepada kami lewat cerita-cerita itu.

Beberapa cerita yang diriwayatkan adalah Sewaktu kecil mereka sekeluarga yang terdiri dari empat orang hanya makan satu nasi bungkus dengan lauk satu biji telur, dibagi empat. Tak pernah satu kalipun di antara mereka yang mengeluh. Pada masa-masa itu juga, ayahnda beliau membuka kedai minuman. Setiap kali ada sisa teh, ayahnda beliau selalu meminta izin kepada pembeli untuk diberikan kepada beliau. Sehingga kemudian sisa-sisa minuman itu dikumpulkan dan diberikan untuk keluarga. Adapun sistem mengatur usaha dagang, beliau sampaikan bahwa setiap keuntungan dagang itu mereka bagi menjadi tiga. Sepertiga untuk menghidupi kebutuhan keluarga, sepertiga untuk menambah modal usaha, dan sepertiga untuk disumbangkan. Salah seorang ustazd kami pernah mengomentari hal
ini, “bagaimana tidak berkah hidupnya kalau seperti itu.” Pernah sewaktu kecil beliau bermain-main dengan membuat sendiri mainan dari gadang pisang. Kemudian sang ayah keluar rumah dan melihatnya. Dengan ramah sang ayah menegur beliau, “Nak, sayangnya mainanmu itu. Padahal bisa dibuat sayur.” Beliau langsung berhenti dan menyerahkannya kepada sang ayah.

Beberapa Catatan lain berupa beberapa kelebihan dan keanehan: Beliau sudah hapal al-Qur`an semenjak berusia 7 tahun. Kemudian hapal tafsir Jalalain pada usia 9 tahun. Semenjak kecil, pergaulan beliau betul-betul dijaga. Kemanapun bepergian selalu ditemani (saya lupa nama sepupu beliau yang ditugaskan oleh Syaikh Seman Mulya untuk menemani beliau). Pernah suatu ketika beliau ingin bermain-main ke pasar seperti layaknya anak sebayanya semasa kecil. Saat memasuki gerbang pasar, tiba-tiba muncul pamanda beliau Syaikh Seman Mulya di hadapan beliau dan memerintahkan untuk pulang. Orang-orang tidak ada yang melihat Syaikh, begitu juga sepupu yang menjadi “bodyguard’ beliau. Beliaupun langsung pulang ke rumah.

Pada usia 9 tahun pas malam jum’at beliau bermimpi melihat sebuah kapal besar turun dari langit. Di depan pintu kapal berdiri seorang penjaga dengan jubah putih dan di gaun pintu masuk kapal tertulis “Sapinah al-Auliya”. Beliau ingin masuk, tapi dihalau oleh penjaga hingga tersungkur. Beliaupun terbangun. Pada malam jum’at berikutnya, beliau kembali bermimpi hal serupa. Dan pada malam jum’at ketiga, beliau kembali bermimpi serupa. Tapi kali ini beliau dipersilahkan masuk dan disambut oleh salah seorang syaikh. Ketika sudah masuk beliau melihat masih banyak kursi yang kosong.

Ketika beliau merantau ke tanah Jawa untuk mencari ilmu, tak disangka tak dikira orang yang pertama kali menyambut beliau dan menjadi guru adalah orang yang menyambut beliau dalam mimpi tersebut.

Salah satu pesan beliau tentang karamah adalah agar kita jangan sampai tertipu dengan segala keanehan dan keunikan. Karena bagaimanapun juga karamah adalah anugrah, murni pemberian, bukan suatu keahlian atau skill. Karena itu jangan pernah berpikir atau berniat untuk mendapatkan karamah dengan melakukan ibadah atau wiridan-wiridan. Dan karamah yang paling mulia dan tinggi nilainya adalah istiqamah di jalan Allah itu sendiri. Kalau ada orang mengaku sendiri punya karamah tapi shalatnya tidak karuan, maka itu bukan karamah, tapi “bakarmi” (orang yang keluar sesuatu dari duburnya).

Selain sebagai ulama yang ramah dan kasih sayang kepada setiap orang, beliau juga orang yang tegas dan tidak segan-segan kepada penguasa apabila menyimpang. Karena itu, beliau menolak undangan Soeharto untuk mengikuti acara halal bil halal di Jakarta. Begitu juga dalam pengajian-pengajian, tidak kurang-kurangnya beliau menyampaikan kritikan dan teguran kepada penguasa baik Gubernur, Bupati atau jajaran lainnya dalam suatu masalah yang beliau anggap menyimpang atau tidak tepat.

Pada hari Rabu 10 Agustus 2005 jam 05.10 pagi beliau telah berpulang ke rahmatullah pada usia 63 tahun.

6
South Kalimantan / SYEKH MUHAMMAD ARSYAD AL-BANJARI (WISATA RELIGIUS)
« on: September 06, 2013, 06:42:26 AM »
Syekh Muhammad Arsyad bin Abdullah bin Abdur Rahman al-Banjari (atau lebih dikenal dengan nama Syekh Muhammad Arsyad al-Banjari (lahir di Lok Gabang, 17 Maret 1710 – meninggal di Dalam Pagar, 3 Oktober 1812 pada umur 102 tahun atau 15 Shofar 1122 – 6 Syawwal 1227 H)[1] adalah ulama fiqih mazhab Syafi’i yang berasal dari kota Martapura di Tanah Banjar (Kesultanan Banjar), Kalimantan Selatan. Beliau hidup pada masa tahun 1122-1227 hijriyah. Beliau mendapat julukan anumerta Datu Kelampaian.

Beliau adalah pengarang Kitab Sabilal Muhtadin yang banyak menjadi rujukan bagi banyak pemeluk agama Islam di Asia Tenggara.

7
South Kalimantan / NASI KUNING (WISATA KULINER)
« on: September 06, 2013, 06:22:39 AM »
Pagi hari biasanya banyak dijual Nasi Kuning. Nasi kuning merupakan makanan wajib untuk sarapan di pagi hari. Harga nasi kuning bervariatif mulai dari 2 ribu sampai 5 ribu rupiah tergantung lauknya.

Nasi kuning biasanya dijual dalam keadaan dibungkus dan biasanya dibungkus dengan daun pisang, lauknya bermacam-macam mulai dari Ikan gabus, Telor, Hati, Ayam, Itik sampai Daging Sapi dan dimasak dengan masak merah (Bhs. Banjar : Masak habang).

Jadi tidak salahnya anda mencoba nasi kuning khas banjarmasin ini juga berkunjung ke kota banjarmasin.

8
South Kalimantan / IKAN SELUANG GORENG (OLEH-OLEH)
« on: September 06, 2013, 06:20:31 AM »
Ikan seluang merupakan salah satu jenis ikan tawar yang berkembang di sungai-sungai Sumatera Selatan dan daerah lain di Sumatera serta Kalimantan.
Ikan ini termasuk berukuran kecil karena besarnya hanya seukuran telujuk orang dewasa.
Di Banjarmasin dan kota-kota lain di Kalimantan Selatan biasanya ikan seluang digoreng garing.
Ikan goreng tersebut disajikan lebih dulu sebelum nasi dan lauk pauk lain tiba di meja makan.
Biasanya ikan seluang segar dibumbui dan digoreng garing sebelum disajikan.
Seluruh bagian ikan bisa dikonsumsi termasuk kepala dan tulang-tulangnya.
Menikmati ikan tersebut tidak hanya sedap ketika digoreng tetapi dimasak dengan cara dipepes juga lezat.
Apalagi dimakan dengan nasi hangat ditambah kuah pindang ikan dan sambal serta lalapan lainnya.

Ikan kaya kalsium
Seperti ikan lain mengandung kalsium, ikan seluang justru tergolong kaya akan zat yang dibutuhkan manusia untuk menghindari pengapuran tulang tersebut.
Apalagi ikan seluang goreng biasanya dimakan utuh atau semua bagian ikan termasuk kepala dan tulang bisa dicerna.
Kandungan gizi ikan tersebut sangat tinggi sehingga kalau dikonsumsi rutin mampu mengantisipasi pengapuran tulang atau osteoporosis.
Osteoporosis sangat rentan dialami terutama perempuan usia 30 tahun keatas.
Minum susu secara teratur dan berjalan kaki rutin menjadi solusi mengantisipasi pengapuran tulang.
Namun, mengonsumsi beragam jenis ikan juga sangat dianjurkan terutama langsung dengan tulang dan bagian lainnya.

Ikan teri dan ikan seluang selama ini menjadi makanan yang paling digemari untuk memberikan asupan kalsium ke tulang.
Ikan tersebut biasanya berkembang dengan cara berkelompok di Sungai Barito dan anak-anak sungai.
Ikan seluang berkembang dengan alami sehingga sampai kini tidak ada yang membudidayakan ikan itu.

9
South Kalimantan / AMPLANG / KUKU MACAN (OLEH-OLEH)
« on: September 06, 2013, 05:56:51 AM »
Amplang bumbu dan amplang kuku macan merupakan makanan khas Kab. Kotabaru yang sangat populer. Bahannya yang terbuat dari asli ikan tanpa bahan pengawet yang banyak digemari para pengejar makanan khas. Karena bahannya yang sangat didominasi ikan tanpa ada tambahan bahan kimia sehingga banyak peminat yang ikan mencoba dan mencicipi kenikmatan rasanya. Ikan yang biasa digunakan adalah ikan tengiri yang merupakan komoditi laut dan ikan pipih/belida yang merupakan komoditi sungai.

Amplang tengiri yang berasal dari lautan. Memiliki kekhasannya yang juga tidak jauh berbeda dengan ikan pipih/belida, selain rasanya yang enak dan gurih mengandung banyak protein daging ikan yang menyehatkan badan para penggemar makanan khas amplang.

Amplang bumbu dan kuku macan merupakan model-model makanan untuk memanjakan pencinta makanan khas. Untuk amplang bumbu kami tambahkan rasa yang berbeda dari rasa ikan karena ditambah rasa pedas untuk menambah aroma rasa yang menikmati. Sedangkan Amplang kuku macan dengan rasa ikan dan campuran bumbu yang nikmat dan gurih.

10
South Kalimantan / SOTO BANJAR (WISATA KULINER)
« on: September 06, 2013, 05:40:15 AM »
Soto Banjar ini merupakan makanan khas dari Banjarmasin yang  berupa makanan berkuah. Soto ini seperti soto kebanyakan tetap berkuah, tetapi makannya tidak dengan nasi melainkan dengan lontong, karena kalau dengan nasi disini dikenal dengan nasi sop.

Untuk Sotonya sendiri selain ada lontong dan kuah juga dilengkapi dengan irisan-irisan daging ayam dan bihun, dan tentunya es teh manisnya. Tapi bagi mereka yang takut dengan air, sebaiknya harus dipikrkan lagi untuk makan sambil ngapung ini, karena kemungkinan tidak akan berselera walaupun makannya enak banget.

11
South Kalimantan / KETUPAT KANDANGAN (WISATA KULINER)
« on: September 06, 2013, 05:38:21 AM »
Kota Kandangan merupakan Ibukota Kabupaten Hulu Sungai Selatan (HSS), merupakan kota transit bagi kendaraan umum dari Kota Banjarmasin yang akan menuju ke kota lainnnya atau sebaliknya.

Kota kecil ini, memiliki terminal yang cukup sibuk dan sebuah bangunan pasar tua dengan bentuk arsitektur yang mengesankan peninggalan era kolonial. Jika anda singgah di kota ini, cobalah makanan khas Kabupaten HSS Kandangan yang lezat yaitu Ketupat yang dimakan dengan Gulai Ikan Harua (gabus).

Apabila melangkahkan kaki ke daerah Kandangan Kabupaten HSS ini, di setiap warung makanan di pinggir Jalan A Yani, Trans Kalimantan, nyaris semuanya menyediakan menu yang namanya Ketupat Kandangan. Parincahan adalah satu kawasan yang bisa dikatakan sentralnya ketupat kandangan yang terkenal sejak era 1980 an sampai sekarang. Di ruas Jalan A Yani, tepatnya mulai Simpang Lima sampai arah menuju luar kota menuju Kota Barabai, Hulu Sungai Tengah (HST) akan ditemui deretan warung Ketupat.

Ketupat kandangan disediakan dengan gulai santan dan ikan haruan yang dipanggang menggunakan arang kayu dan batok kelapa. Gulai ikan haruan ini juga disajikan dengan cara khas daerah Kandangan. Ikan tidak langsung dicampur dengan kuah gulai, tetapi dibikin terpisah. Setelah dipanggang dalam tusukan sate, barulah haruan (gabus) ini dicelup dalam kuah gulai lalu disajikan bersama potongan-potongan ketupat.

Ikan haruan atau gabus (Ophiocephalus striatus atau Channa striatus) adalah jenis ikan yang banyak hidup di rawa-rawa, bahkan di genangan-genangan air yang masam di Kalimantan Selatan (Kalsel). Dapat dikatakan ikan haruan adalah makanan rakyat Banjar yang umumnya disantap bersama ketupat kandangan. Inilah makanan yang menduduki nilai penting dalam hidangan makanan khas Kalsel.

Bahkan, untuk ikan haruan berapa pun harganya di pasaran akan dibeli warga demi melengkapi hidangan makanan khas, terutama untuk hidangan ketupat kandangan.

Sementara itu, Warung ketupat Kandangan yang terkenal ialah ‘ Warung Ketupat Kaganangan’. Berada di kawasan Parincahan bersebelahan juga dengan warung ketupat yang lainnya. Di warung ini, ketupat ditawarkan dengan satu porsi plus minumnya hanya Rp16.000.
Cukup puas menikmati langsung kuliner Kabupaten HSS, jika langsung datang ke warung tersebut. Tak sedikit para pelancong yang datang ke Kabupaten HSS, tidak pernah melewatkan untuk singgah di warung yang khas menjual ketupat Kandangan tersebut.

12
South Kalimantan / PULAU KEMBANG
« on: September 06, 2013, 05:19:42 AM »
Pulau Kembang terletak di tengah sungai Barito, Banjarmasin.

Kenapa disebut Pulau Kembang, konon katanya Pulau yang merupakan delta dari sungai Barito ini hanya berupa tumpukan tanah biasa dan lama berkembang terus dengan semakin banyak tanahnya dan kemudian ditumbuhi tumbuhan sehingga terus berkembang, sehingga nama delta tersebut menjadi Pulau Kembang.

Pulau ini ditumbuhi tumbuh-tumbuhan khas Kalimantan, dan saat ini dihuni oleh kawanan monyet yang termasuk jenis kera berekor panjang alias monyet. Dan di tengah-tengah pulau katanya juga ada rajanya dengan tubuh yang lebih besar. Di pulau yang daerah administrasinya termasuk ke Kabupaten Barito Kuala, Kalsel ini terdapat tempat untuk pemujaan bagi etnis Tionghoa, dimana ada berupa tempat pemujaan disertai replika monyet putih/ Hanoman.

Untuk mencapai pulau ini tidak begitu susah apalagi sebelumnya telah mengunjungi pasar terapung, pulau ini sebenarnya sudah kelihatan ketika kita akan menuju Pasar tersebut. Dan setelah mengunjungi Pasar Terapung biasanya yang punya jukung akan menawarkan apakah kita berminat ke Pulau Kembang atau tidak, atau jika tidak ditawari cukup ditanyakan ke yang punya jukungnya apakah bisa melanjutkan perjalanan ke Pulau Kembang.

Dan sebelum bersandar di pulau Kembang sebaiknya barang-barang kecil disembunyikan didalam tas dan dipegang erat baik itu kacamata, topi, arloji, kamera, karena kalau tidak, bakal dicolong oleh monyet-monyet tersebut. Dan sebaiknya siapkan saja makanan-makanan kecil untuk diberikan ke kawanan monyet tersebut. Monyet-monyet disini sangat agresif, bisa jadi karena mereka kelaparan….Dan jika takut dengan monyet sebaiknya jangan sampai bersandar atau mendekat ke dermaganya, karena bakal histeria melihat monyet yang sangat agresif-agresify yang naik ke jukung, cukup melihat dari jauh-jauh saja bagaimana monyet-monyet itu bertingkah.

13
South Kalimantan / MUSEUM LAMBUNG MANGKURAT
« on: September 06, 2013, 05:16:59 AM »
Bermula dari Museum Borneo yang didirikan oleh Pemerintah Belanda pada tahun 1907 di Banjarmasin. Akibat masuknya penjajahan Jepang, Museum Borneo berakhir dan dilanjutkan pencetusannya oleh Gubernur Milono dengan didirikannya Museum Kalimantan pada tanggal 22 Desember 1955. Separuh dari koleksi museum ini merupakan kepunyaan Kiai Amir Hasan Bondan Kejawen sebagai salah satu Bapak Pioneer Museum.

Didahului dengan diselenggarakannya Konferensi Kebudayaan pada tahun 1957 di Banjarmasin, yang sepuluh tahun kemudian (1967) diresmikan berdirinya kembali museum yang diberi nama Museum Banjar. Museum Banjar berakhir dan koleksinya dipindahkan ke Museum Lambung Mangkurat bertempat di Banjarbaru tepatnya di jalan Jenderal Achmad Yani KM 35,5 Kelurahan Banjarbaru Utara. Museum Lambung Mangkurat mulai dibangun pada tahun 1974 dan diresmikan oleh Menteri Pendidikan dan Kebudayaan Daoed Joesoef pada tanggal 10 Januari 1979.

Bermula dari Museum Borneo yang didirikan oleh Pemerintah Belanda pada tahun 1907 di Banjarmasin. Akibat masuknya penjajahan Jepang, Museum Borneo berakhir dan dilanjutkan pencetusannya oleh Gubernur Milono dengan didirikannya Museum Kalimantan pada tanggal 22 Desember 1955. Separuh dari koleksi museum ini merupakan kepunyaan Kiai Amir Hasan Bondan Kejawen sebagai salah satu Bapak Pioneer Museum.

Didahului dengan diselenggarakannya Konferensi Kebudayaan pada tahun 1957 di Banjarmasin, yang sepuluh tahun kemudian (1967) diresmikan berdirinya kembali museum yang diberi nama Museum Banjar. Museum Banjar berakhir dan koleksinya dipindahkan ke Museum Lambung Mangkurat bertempat di Banjarbaru tepatnya di jalan Jenderal Achmad Yani KM 35,5 Kelurahan Banjarbaru Utara. Museum Lambung Mangkurat mulai dibangun pada tahun 1974 dan diresmikan oleh Menteri Pendidikan dan Kebudayaan Daoed Joesoef pada tanggal 10 Januari 1979.

14
South Kalimantan / MUSEUM WASAKA
« on: September 06, 2013, 05:13:45 AM »
Museum Wasaka adalah sebuah museum perjuangan rakyat kalimantan selatan. Wasaka singkatan dari Waja Sampai Kaputing yang merupakan motto perjuangan rakyat Kalimantan Selatan.

Museum bertempat pada rumah banjar Bubungan Tinggi yang telah dialih fungsikan dari hunian menjadi museum sebagai upaya konservasi bangunan tradisional.

Terletak di Gang H. Andir, Kampung Kenanga Ulu, Kelurahan Sungai Jingah, Kecamatan Banjarmasin Utara, Kota Banjarmasin.

15
South Kalimantan / CANDI AGUNG AMUNTAI
« on: September 06, 2013, 05:10:22 AM »
Candi Agung adalah sebuah situs candi Hindu berukuran kecil yang terdapat di kawasan Sungai Malang, kecamatan Amuntai Tengah, Kabupaten Hulu Sungai Utara, Kalimantan Selatan. Candi ini diperkirakan peninggalan Kerajaan Negara Dipa yang keberadaannya sejaman dengan Kerajaan Majapahit.

Candi Agung Amuntai merupakan peninggalan Kerajaan Negaradipa Khuripan yang dibangun oleh Empu Jatmika abad ke XIV Masehi. Dari kerajaan ini akhirnya melahirkan Kerajaan Daha di Negara dan Kerajaan Banjarmasin. Menurut cerita, Kerajaan Hindu Negaradipa berdiri tahun 1438 di persimpangan tiga aliran sungai. Tabalong, Balangan, dan Negara. Cikal bakal Kerajaan Banjar itu diperintah oleh Pangeran Suryanata dan Putri Junjung Buih dengan kepala pemerintahan Patih Lambung Mangkurat. Negaradipa kemudian berkembang menjadi Kota Amuntai. Candi Agung diperkirakan telah berusia 740 tahun. Bahan material Candi Agung ini didominasi oleh batu dan kayu. Kondisinya masih sangat kokoh. Di candi ini juga ditemukan beberapa benda peninggalan sejarah yang usianya kira-kira sekitar 200 tahun SM. Batu yang digunakan untuk mendirikan Candi ini pun masih terdapat disana. Batunya sekilas mirip sekali dengan batu bata merah. Namun bila disentuh terdapat perbedaannya, lebih berat dan lebih kuat dari bata merah biasa.

Pages: [1] 2