Beranda Cerita Negeriku Berita Acara Hubungi Kami Faq's

Login User

Destinasi di Indonesia

Harap Login untuk voting
2.94/5 (34 votes)
 

Dilihat:640878

Beranda » Raja Ampat » Dari Sorong ke Waisai, Ibu Kota Raja Ampat

Dari Sorong ke Waisai, Ibu Kota Raja Ampat

Fixed Dimensions

Images with fixed dimensions
images/35x35/1.jpg
  1. Raja Ampat15

  2. Raja Ampat16

  3. Raja Ampat18

  4. Raja Ampat

  5. Raja Ampat

  6. Raja Ampat

    Underwater scenery of Raja Ampat diving spot.
  7. Raja Ampat

  8. Raja Ampat

  9. Raja Ampat

  10. Raja Ampat

  11. Raja Ampat

 

Tinjauan

Di beberapa tempat Kota Sorong yang sudah sangat maju, banyak terlihat pangkalan ojek dengan kumpulan pemuda-pemuda Papua berkulit legam dan berkaos kutung, duduk berlindung menjauh dari sengatan mentari. Diantara mereka nampak pula wajah-wajah dari etnis lain seperti dari Jawa, Makassar, juga Ambon yang sudah menjadi bagian dari masyarakat Papua Barat yang berbaur harmonis. Lambaian tangan dan senyuman selalu menjadi hal yang menandakan persahabatan.

Bandara Dominik Eduard Osok terletak sangat dekat dari jantung Kota Sorong yang ramai. Untuk pergi ke Raja Ampat, Kota Sorong biasanya dijadikan hanya sebagai kota transit untuk selanjutnya menuju Pelabuhan Rakyat, tempat berlabuhnya kapal feri yang menghubungkan pulau-pulau kecil di kepulauan Raja Ampat. Sedangkan perhubungan laut yang melayani pelayaran antar provinsi, dipusatkan di Pelabuhan Besar.

Dengan menggunakan taxi bandara atau Airport Taxi yang berupamobil minibus anda dapat melihat Pelabuhan Rakyat dalam hitungan 5 menit dari BandaraUdara. Kapal feri biasa, seperti Ave Maria, memakan waktu pelayaran ke Waisai, Ibukota Raja Ampat, selama 5 jam. Sedangkan kapal feri cepat (Kapal Cepat Exclusive Class, seperti MV Marina Express) dengan tariff seharga Rp 120,000 per orang akan mengantarkan anda ke Waisai dalam waktu 3 jam.

Nikmatnya Makan Pinang di pelayaran MV Marina Express
Adalah Dani, seorang pemuda kelahiran Waisai, Ibu Kota Raja Ampat, dari orang tua yang berasal dari Jawa Timur. Ia berdiri diterpa angin di lantai atas, tepatnya di atap MV Marina Express 6 yang terbuka. Beberapa jajaran kursi dibiarkan kosong tak diduduki karena panasnya matahari pukul 14.00 saat melautnya kapal feri ini. Dani memandang luasnya lautan, menikmati angin yang telah dikenalnya selama 21 tahun selama hidupnya di Waisai. Ia mencantumkan WTC di bagian belakang namanya. “Ini nama belakang saya, WTC”, jelasnya. Setelah ditanyakan lebih jauh, ia menjelaskan bahwa semua pemuda Waisai rata-rata mencantumkan WTC sebagai nama belakang, sebagai tanda kecintaan mereka pada tanah kelahiran. WTC adalah kependekan dari Waisai Tercinta.

Keramahannya tak dapat diabaikan. Sekantung benda asing dikeluarkannya dari tasnya, terbungkus dalam kantong plastik berwarna merah.Duduklah ia di atas lantai bagian belakang kapal, sambil mengajak dengan sopan. Dibukanya kantong plastik itu dan nampaklah tiga jenis benda yang sedikit asing bagi mereka yang biasa hidup di tengah kemoderenan. Buah pinang, bunga sirih, dan sekantung bubuk kapur barus disebutkan satu persatu. “Mari coba makan pinang”, ajaknya.

Makan pinang menjadi sebuah pengalaman yang menarik dan sangat jamak dilakukan oleh masyarakat di Maluku, Raja Ampat, Papua Barat, dan Papua, baik pria atau pun wanita.Selain rasa yang baru untuk lidah yang belum merasakannya, cara memakannya pun adalah suatu pengalaman teramat menarik. Memilih pinang muda, bukan pinang tua yang menguning, pun merupakan wawasan tambahan yang asik untuk diketahui. Mengupas kulit pinang yang masih muda berwarna hijau adalah hal yang mendekatkan antara dua orang yang belum saling mengenal. Serat pinang yang segar dikunyah hingga lumat dan cukup halus untukdi tambahkan bahan berikutnya; bunga sirih. Saat ditambah bunga sirih yang dibubuhi bubuk kapur putih, rasa teraneh mulai menyatukan pertalian persahabatan. Pinang selain untuk meminang, juga merupakan alat untuk bersosialisasi dan mengakrabkan perkenalan.

“Pinang lebih baik dari rokok. Ini tidak berbau dan tidak membuat sakit paru-paru. Makan pinang menguatkan gigi. Semua orang Papua punya gigi kuat, karena mereka makan pinang”, jelas Dani sambil meludahkan kelebihan air dari campuran serat buah pinang dan sirih berkapur. Warna merah dari bauran kapur dan sirih mulai nampak di sela-sela giginya yang bersih. Sedikit aneh bagi yang tak biasa, tapi kapan lagi merasakan sensasi otentik Papua kalau tak mencobanya.

Sambil menikmati serat-serat pinang yang memerah, Dani banyak mengenalkan serpihan budaya di Papua. Kasoami, makanan khas Maluku dan Papua,banyak di pulau Buaya yang ditinggali orang Buton. Nama Pulau Buaya muncul karena bentuknya seperti buaya, walau sebenarnya bernama Pulau Raam. Sejak kecil ia sering berenang dipantai berpasir putih Pulau Raam. “Makanan asli orang Butonitu Kasoami, bukan makanan asli orang Maluku”, jelas Dani.

Kapal terus meluncur membelah ria kombak bulan November yang tak dapat dirasakan dari atas kapal. Gelombang di bulan Juli hingga September biasanya bias menggoyangkan kapal sebesar MV Marina Express. Dani pun menunjukkan kalau sebelum Kota Sorong, Ibukota Sorongada di Pulau Doom yang seolah tak diacuhkan oleh kapal yang terus melaju kencang.

Merapat di Raja Ampat
Patokan yang menandakan kapal cepat hampir sampai di Waisai ialah terlihatnya Pulau Tiga. Pulau Tiga adalah jajaran tiga buah pulau – Mioskon, Saonek, dan Saonek Bondeh – yang berada dekat dengan pelabuhan kapal laut Waisai. Pulau ini akan terlihat seperti menjadi satu saat sampai di Waisai. Salah satu dari tiga pulau ini tampak berupa seperti kapal perang, yakni pulau bernama Pulau Saonek, tempat asal mula Ibukota Raja Ampat sebelum Waisai.

Setiap tanggal 25 Mei, di Raja Ampat diadakan festival rakyat Raja Ampat. Pada hari ini pesta ikan diselenggarakan, dan tiap orang dapat merasakan hidangan ikan bakar gratis yang disimpan di atasmeja yang dijajarkan disepanjang pantai di Waisai, ataupantai WTC, Waisai Tercinta.

Waisai akhirnya menyambut dengan warna-warna yang khas dan menjadi hidangan lezat bagi lensa-lensa para fotografer yang ingin menangkap gambar sisi lain Indonesia. Para porter bergerombol menawarkan jasanya.Bila anda seorang traveler bijak, maka anda akan terlebih dahulu membuat janji dengan salah seorang guide lokal yang akan membawa anda kepenginapan.Bila Anda lebih spontan, silakan manfaatkan keramahan para porter yang juga merangkap sebagai pengendara ojek atau sopir penyewaan mobil setempat.Waisai sendiri adalah kota yang barudi bangun dan beberapa pembangunan jalan serta fasilitas kota masih terlihat dalam pengembangan.

Satu hal yang penting untuk diingat, bahwa Waisai merupakan kota yang masih dapat menerima signal telfon genggam dengan baik. Keluar dari tempat itu, Anda harus selalu mempersiapkan diri untuk tidak dapat berkomunikasi sama sekali melalui telfon genggam. Selain itu, Waisai dapat menyediakan beberapa kebutuhan logistik yang relative lebih lengkap di Pasar Waisai, dekat dengan Kantor Pemerintah Daerah Raja Ampat di Waisai. Di daerah lain di luar Waisai, kebutuhan logistic sulit untuk didapatkan.

Lihat dalam Peta

Dari Sorong ke Waisai, Ibu Kota Raja Ampat

Destinasi Terkait

Cari

Aktivitas Terkait

Diving & Snorkeling

Diving & Snorkeling Rumah bagi seperempat kehidupan laut dunia, Kepulauan Indonesia termahsyur akan diving kelas dunia dan keindahan bawah laut yang memukau. Selami dan...

selengkapnya