Beranda Cerita Negeriku Berita Acara Hubungi Kami Faq's

Login User

Destinasi di Indonesia

Harap Login untuk voting
2.17/5 (3 votes)
 

Dilihat:222585

Beranda » Makassar » Pinisi: Kapal Layar Pengarung Lautan Suku Bugis

Pinisi: Kapal Layar Pengarung Lautan Suku Bugis

Fixed Dimensions

Images with fixed dimensions
images/35x35/1.jpg
  1. Makassar

  2. Makassar

  3. Makassar

  4. Makassar

  5. Makassar

  6. Makassar

  7. Makassar

  8. Makassar

  9. Makassar

  10. Becak Makassar

  11. Makassar

  12. Benteng Rotterdam

  13. Benteng Rotterdam

  14. Makassar

  15. Makassar

  16. Makassar

  17. Makassar

  18. Masjid Amirul Mukminin, Pantai Losari, Sulawesi Selatan

  19. The City of Makassar

  20. Makassar

 

Tinjauan

Pinisi, adalah kapal layar tradisional khas asal Indonesia yang berasal dari Suku Bugis dan Suku Makassar di Sulawesi Selatan. Kapal Pinisi umumnya memiliki dua tiang layar utama dan tujuh buah layar, yaitu tiga di ujung depan, dua di depan, serta dua di belakang.

Ketika Anda berlayar di lautan Indonesia maka akan bertemu dengan salah satu kapal tradisional yang luar biasa ini. Kapal Pinisi telah berabad-abad berlayar hingga Malaka, Burma, Vietnam, dan Australia. Anda bisa melihat kapal tradisional tersebut bersandar di pelabuhan Paotere Makassar, di pelabuhan Sunda Kelapa di Jakarta, di dermaga Ujung Surabaya, di tempat pembongkaran kayu dari Kalimantan, bahkan di pelabuhan kecil Labuhan Bajo di Flores.

Kapal Pinisi umumnya digunakan untuk pengangkutan barang antar pulau di Nusantara. Orang Bugis dan Mandar yang berasal dari Sulawesi Selatan adalah pembuat kapal sekaligus pelayar yang handal. Kapal-kapal pinisi ini telah membawa orang Bugis berlayar di kepulauan Nusantara hingga Jawa, Kalimantan, Sumatra, Papua, dan kepulauan Nusa Tenggara. Orang Bugis tidak hanya dikenal sebagai pembuat kapal yang handal tapi juga sebagai bajak laut yang di takuti.

Abad ke-18 saat Belanda menjajah Nusantara, banyak kaum bangsawan berlayar ke Malaysia dan Kalimantan. Sultan Kutai di Kalimantan Timur serta Johor dan Selangor di Malaysia adalah keturunan Bugis. Daerah pedalaman orang Bugis asli berada di Luwu Teluk Bone.

Abad ke-13 dan 14 adalah masa berkembangnya Kerajaan Bugis. Salah satu hasil karya sastra terbesar orang Bugis lahir pada masa ini yaitu “I La Galigo”. Karya sastra ini berisi cerita asal muasal orang Bugis dengan tebal lebih dari 6,000 halaman. Termasuk di dalamnya tentang kapal Pinisi yang pertama sekali dibuat oleh Sawerigading, Putera Mahkota Kerajaan Luwu untuk berlayar menuju negeri Tiongkok hendak meminang Putri Tiongkok yang bernama We Cudai. Sawerigading berhasil ke negeri Tiongkok dan memperisteri Puteri We Cudai. Setelah beberapa lama tinggal di negeri Tiongkok, Sawerigading kembali kekampung halamannya dengan menggunakan Pinisinya ke Luwu. Menjelang masuk perairan Luwu kapal diterjang gelombang besar dan Pinisi terbelah tiga yang terdampar di desa Ara, Tanah Beru dan Lemo-lemo. Masyarakat ketiga desa tersebut kemudian merakit pecahan kapal tersebut menjadi perahu yang kemudian dinamakan Pinisi.

Kapal layar Bugis Pinisi beratnya 100-200 ton dan saat ini masih berperan penting sebagai angkutan tradisional dalam perdagangan antar pulau. Abad ke-19 Bugis Perahu pernah digunakan untuk mengangkut barang-barang dari Eropa dan Cina dari Singapura ke Dobo di pulau Aru di Nusatenggara Timur kemudian berhenti di dermaga terpencil di sepanjang jalur. Dari kepulauan Indonesia mereka mengumpulkan bulu-bulu burung surga, kayu cendana, rempah-rempah, emas, dan cabe. Mereka menjual barang-barang tersebut dengan harga yang tinggi di Singapura kepada pedagang Cina dan India.

Saat ini, Kapal layar Bugis Pinisi membawa sejumlah kargo kecil berisi kayu gelondongan, semen, ubin rumah, beras, gula, rokok, hingga sepeda motor untuk di jual di seluruh pulau.

Kapal layar tradisional Bugis Pinisi dilengkapi juga dengan peralatan tempat tinggal di laut untuk para penyelam. Kapal kokoh ini sekarang dilengkapi kabin, dapur, dan kamar mandi, juga peralatan ekspedisi menyelam ke Taman Komodo di Flores dan Taman Nasional Raja Ampat, dekat Sorong di Papua Barat.

Ada dua jenis kapal pinisi yaitu pertama Lamba atau lambo. Yaitu Pinisi modern yang masih bertahan sampai saat ini dan dilengkapi dengan motor diesel (PLM). Yang kedua adalah Palari, yaitu bentuk awal pinisi dengan lunas yang melengkung dan ukurannya lebih kecil dari jenis Lamda.

Sementara itu Kapal layar Bugis pinisi yang berukuran besar yang sekarang ini telah meniru kapal layar Barat abad ke-19. Selain itu juga merupakan versi besarnya dari perahu Bugis terdahulu, dikenal sebagai Perahu Patorni dan Padewakang.

Kapal pinisi yang merupakan salah satu kapal tradisional kebanggaan Indonesia dan memiliki keunikan dalam pembuatannya. Umumnya, seperti kapal-kapal di negara Barat, rangka kapal dibuat lebih dahulu baru dindingnya. Sedangkan kapal pinisi, pembuatannya dimulai dengan dinding dulu baru setelah itu rangkanya.

Kapal layar pinisi dapat Anda ditemukan di pantai selatan Sulawesi Selatan, berpusat di sekitar Bulukumba di Tana Beru. Di sini Anda dapat menyaksikan pembuatan kapal yang mengesankan dengan alat tradisional.

Konstruksi kapal Pinisia adalah gabungan pengetahuan dan pengalaman tradisional kuno disertai ritual yang ketat yang harus diikuti untuk memastikan keamanan di laut. Para pengrajin perahu ini harus menghitung hari baik untuk memulai pencarian kayu sebagai bahan baku. Biasanya jatuh pada hari ke lima dan ketujuh pada bulan yang berjalan. Angka 5 (naparilimai dalle'na) yang artinya rezeki sudah di tangan. Sedangkan angka 7 (natujuangngi dalle'na) berarti selalu dapat rezeki. Setelah dapat hari baik kemudian kepala tukang yang disebut "punggawa" memimpin pencarian.

Tidak ada rancangan atau catatan tertulis dalam kertas untuk membuat kapal Pinisi. Seorang punggawa telah semua detail rancangan Pinisi hanya di kepala mereka.

Meskipun para pengrajin kapal ini sering disebut sebagai orang Bugis, namun mereka dibagi menjadi empat sub suku. Keempatnya adalah Konjo di bagian selatan Sulawesi Selatan (Ara, Bira dan Tanah Biru), Mandar di Sulawesi Barat sampai bagian utara Makasar, Bugis di wilayah sekitar Wajo bagian timur Teluk Bone, dan Makassar di wilayah sekitar Kota Makasar. Di antara semua itu, Konjo adalah yang paling berpengaruh dalam pembuatan kapal pinisi.

Ekspedisi kapal Pinisi Indonesia yang terkenal adalah Pinisi Nusantara telah berlayar ke Vancouver, Kanada, memakan waktu 62 hari tahun 1986. Tahun 1987, ada lagi ekspedisi perahu Padewakang, "Hati Marige" ke Darwin, Australia, mengikuti rute klasik. Lalu Ekspedisi Ammana Gappa ke Madagaskar, terakhir pelayaran Pinisi Damar Segara ke Jepang.

 

Kegiatan

Jika kita berkunjung ke kota Makassar, sekitar 5 km perjalanan atau kurang lebih 10 menit dari pelabuhan maka akan Anda temukan sebuah pelabuhan tradisional yaitu Pelabuhan Paotere. Di sinilah Anda bisa jumpai banyak kapal Pinisi.

Di sekitarnya Anda dapat menggunakan becak untuk berkeliling menuju pelabuhan ini. Selama menyusuri jalanan Anda akan melihat kota tua Makasar dekat pelabuhan dan gerbang tol pelabuhan. Di pinggir tolnya akan dan temui juga perkampungan nelayan sebelum akhirnya sampai di pelabuhan Paotere.

Di Pelabuhan Paotere Anda akan menikmati pemandangan nelayan membawa hasil tangkapan laut sekaligus kegiatan mereka di pusat niaganya. Dekat pelabuhan ini juga Anda bisa berwisata kuliner makanan khas laut yang diracik dengan bumbu ala Makassar. Karenanya jangan lewatkan mengunjunginya.

Referensi:
www.kastenmarine.com
www.wikipedia.org
www. jalanjalanterus.wordpress.com

Acara Terkait

14-16

Nov 2014

Lihat dalam Peta

 Pinisi: Kapal Layar Pengarung Lautan Suku Bugis

Destinasi Terkait

Cari

Aktivitas Terkait

Diving & Snorkeling

Diving & Snorkeling Rumah bagi seperempat kehidupan laut dunia, Kepulauan Indonesia termahsyur akan diving kelas dunia dan keindahan bawah laut yang memukau. Selami dan...

selengkapnya