Beranda Cerita Negeriku Berita Acara Hubungi Kami Faq's

Login User

Destinasi di Indonesia

Harap Login untuk voting
0.00/5 (0 votes)
 

Dilihat:4130

Beranda » Museum Bahari Ende : Koleksi Terlengkap Kelautan di Indonesia

Museum Bahari Ende : Koleksi Terlengkap Kelautan di Indonesia

 

Tinjauan

Di Museum Bahari Ende dapat Anda nikmati sekitar 22.000 benda koleksi bukti kekayaan laut Nusantara terutama sekitaran Nusa Tenggara. Hingga kini ada 1.000 jenis spesies karang dan 300 spesias ikan dapat Anda amati di museum ini. Ruangan museumnya lengkap dengan aneka koleksi laut yang tertata. Berbagai koleksi itu ada yang sudah jarang ditemukan dan bahkan tidak ditemukan lagi karena punah.

Mesk

Di Museum Bahari Ende dapat Anda nikmati sekitar 22.000 benda koleksi bukti kekayaan laut Nusantara terutama sekitaran Nusa Tenggara. Hingga kini ada 1.000 jenis spesies karang dan 300 spesias ikan dapat Anda amati di museum ini. Ruangan museumnya lengkap dengan aneka koleksi laut yang tertata. Berbagai koleksi itu ada yang sudah jarang ditemukan dan bahkan tidak ditemukan lagi karena punah.

Meskipun ruangannya tidak begitu besar sehingga benda koleksinya nampak berhimpitan akibat jumlah koleksi terus bertambah namun wisatawan mancanegara yang mengunjungi sudah ada dari 30 negara. Dalam daftar tamu museum, tertera nama pengunjung dan asal negara mereka yaitu: Australia, Amerika, Belanda, Belgia, California, Kanada, Cekoslowakia, Denmark, Finlandia, Hongaria, India, Israel, Irlandia, Inggris, Italia, Jepang, Jerman, Korea, Luxermburg, Mexico, Norwegia, Polandia, Philipina, Perancis, Rusia, Afrika Utara, Swedia, Spanyol, Skotlandia, hingga Taiwan. Bila wisatawan dari berbagai negara saja mengunjungi museum ini maka mengapa tidak Anda mengunjunginya segera!

Koleksi di Museum Bahari Ende dapat dikatakan yang terlengkap di Indonesia. Diantaranya adalah: pisces (ikan), crustacea (udang, kepiting, dan lobster), mollusca (kerang laut), enchinodermata (teripang bulu babi), reptilia laut (penyu laut), mamalia (ikan paus), hingga algae (rumput laut yang sudah diolah). Pelajar di Ende telah menjadikan museum ini sebagai sarana pendidikan dan menanamkan kesadaran untuk menjaga, melindungi, memelihara dan melestarikan lingkungan laut.

Museum Bahari Ende resmi berdiri sejak 14 Agustus 1996 yang digagas, didirikan, dan dikelola oleh Pater Gabriel Goran,SVD. Karena keciantaannya kepada laut membuat Pater Gabriel mulai mengoleksi kekayaan laut Nusantara sejak tahun 1981. Awal tahun 1996 ia mengajukan pendirian museum ini kepada Pemda Ende dan mendapat tanggapan positif dukungan.

Tampilkan Lebih

Lihat dalam Peta

Akomodasi

Ada beberapa hotel di Ende yang dapat Anda pilih sesuai kebutuhan. Berikut referensinya.

Mentari Hotel
Jl. Pahlawan, Ende
+62 381 21292

Grand Wisata Hotel
Jl. Kelimutu, Ende
+62 381 24010|+62 381 22974








Ada beberapa hotel di Ende yang dapat Anda pilih sesuai kebutuhan. Berikut referensinya.

Mentari Hotel
Jl. Pahlawan, Ende
+62 381 21292

Grand Wisata Hotel
Jl. Kelimutu, Ende
+62 381 24010|+62 381 22974

Transportasi

Lokasinya berada di Jalan Moh. Hatta, Ende, Flores, NTT. Tidak akan sulit Anda temukan karena berada sekitar 100 meter dari taman kota. Selain itu di sebelahnya juga terdapat Museum Rumah Adat yang berbentuk rumah adat berukuran besar.

Lokasinya berada di Jalan Moh. Hatta, Ende, Flores, NTT. Tidak akan sulit Anda temukan karena berada sekitar 100 meter dari taman kota. Selain itu di sebelahnya juga terdapat Museum Rumah Adat yang berbentuk rumah adat berukuran besar.

Kegiatan

Jangan lewatkan untuk melihat ikan duyung dari jenis yang sudah tidak ditemukan lagi dalam 50 tahun terakhir ini. Ikan duyung ini terjerat pukat nelayan tahun 2002 dan kini diawetkan dan dipajang dalam etalase kaca. Ada pula tulang-belulang ikan paus berukuran 30 meter dan lumba-lumba sepanjang 6 meter.

Museum ini dapat memberi Anda dan keluarga nilai pendidikan tentang kelautan termasuk kekayaan

Jangan lewatkan untuk melihat ikan duyung dari jenis yang sudah tidak ditemukan lagi dalam 50 tahun terakhir ini. Ikan duyung ini terjerat pukat nelayan tahun 2002 dan kini diawetkan dan dipajang dalam etalase kaca. Ada pula tulang-belulang ikan paus berukuran 30 meter dan lumba-lumba sepanjang 6 meter.

Museum ini dapat memberi Anda dan keluarga nilai pendidikan tentang kelautan termasuk kekayaan biota laut Nusantara. Bahkan Anda juga dapat mengenal manfaat dari berbagai habitat laut untuk kesehatan.

Jam kunjung museum adalah setiap hari mulai pukul 08.00 – 16.00 WITA. Karcis masuk untuk dewasa Rp3.000,- dan anak-anak Rp1.000,-

Museum Bahari Ende
Jalan Moh. Hatta
Ende, Flores, NTT
Telepon 0813-537336

Anda juga dapat mencari informasi lebih lanjut di alamat berikut.

Dinas Pariwisata Provinsi Nusa Tenggara Timur
Jl. Raya El Tari II No. 72, Kupang 85227
Telp. +62 380 821540, 833650
Fax. +62 380 821540
Website: http://www.goseentt.com
Email: parsenibudntt@telkom.net

Tampilkan Lebih

Aktivitas Terkait

Bangunan Bersejarah

Bangunan Bersejarah Banyak keajaiban bangunan tua dunia dapat ditemukan di Indonesia. Mulai dari candi sampai puing-puing istana zaman dahulu kala, mulai dari sisa-sisa...

selengkapnya

Destinasi Terkait