Beranda Cerita Negeriku Berita Acara Hubungi Kami Faq's

Login User

Destinasi di Indonesia

Harap Login untuk voting
0.00/5 (0 votes)
 

Dilihat:49864

Beranda » Ruteng : Melihat Sawah Jaring Laba-laba dan Misteri Manusia Kerdil

Ruteng : Melihat Sawah Jaring Laba-laba dan Misteri Manusia Kerdil

Fixed Dimensions

Images with fixed dimensions
images/35x35/1.jpg
  1. Ruteng: Capital of Manggarai, hub to fascinating Flores attractions

    Ruteng : Melihat Sawah Jaring Laba-laba dan Misteri Manusia Kerdil
  2. Ruteng: Capital of Manggarai, hub to fascinating Flores attractions

    Ruteng : Melihat Sawah Jaring Laba-laba dan Misteri Manusia Kerdil
  3. Ruteng: Capital of Manggarai, hub to fascinating Flores attractions

    Ruteng : Melihat Sawah Jaring Laba-laba dan Misteri Manusia Kerdil
  4. Ruteng: Capital of Manggarai, hub to fascinating Flores attractions

    Ruteng : Melihat Sawah Jaring Laba-laba dan Misteri Manusia Kerdil
  5. Ruteng: Capital of Manggarai, hub to fascinating Flores attractions

    Ruteng : Melihat Sawah Jaring Laba-laba dan Misteri Manusia Kerdil
  6. Ruteng: Capital of Manggarai, hub to fascinating Flores attractions

    Ruteng : Melihat Sawah Jaring Laba-laba dan Misteri Manusia Kerdil
  7. Ruteng: Capital of Manggarai, hub to fascinating Flores attractions

    Ruteng : Melihat Sawah Jaring Laba-laba dan Misteri Manusia Kerdil

 

Tinjauan

Manggarai dikenal sebagai salah satu kabupaten di Pulau Flores yang paling berkembang. Ibu kotanya adalah Ruteng, sebuah kota yang cukup maju di kaki Gunung Anak Ranaka. Manggarai semakin berani menampakkan wajah cantiknya dengan pelayanan yang semakin prima bagi pengunjung.

Di sini keunikan kembali disiarkan pemandu setempat yang fasih berbahasa asing juga tentu bahasa daerahnya. Kemampuan bertu

Manggarai dikenal sebagai salah satu kabupaten di Pulau Flores yang paling berkembang. Ibu kotanya adalah Ruteng, sebuah kota yang cukup maju di kaki Gunung Anak Ranaka. Manggarai semakin berani menampakkan wajah cantiknya dengan pelayanan yang semakin prima bagi pengunjung.

Di sini keunikan kembali disiarkan pemandu setempat yang fasih berbahasa asing juga tentu bahasa daerahnya. Kemampuan bertutur itu seraya memerankan jembatan komunikasi antara dunia Homo floresiensis dengan pasar wisata yang sumringah berada di pulau terindah.

Tak hanya misteri tentang Homo floresiensis yang menggoyahkan teori penyebaran manusia di dunia yang konon dari Afrika, Ruteng pun menjadi titik keberangkatan ke sebuah fenomena budaya dimana setengah masyarakat dunia menganggapnya fenomena alam berpangkal dari mahluk berinteligensi tinggi yaitu circle crop. Sebelum keanehan yang hanya nampak dari ketinggian ini menggoncang perhatian publik tetapi masyarakat di Manggarai, terutama Ruteng sudah mengenalnya dari generasi ke generasi.

Semua tempat mudah dicapai dari Ruteng yang menyediakan transportasi umum ke berbagai tempat menarik. Jalur dari Maumere ke Labuan Bajo pasti melewati kota sejuk ini. Seperti Moni dan Bajawa, Ruteng pun memiliki hawa yang nyaman bahkan sejuk di malam hari. Ruteng pun memiliki pilihan hotel-hotel yang beragam dan yang terbaru pun ada dengan menampilkan tempat tidur terkini, ruang tamu nyaman, gaya minimalis namun luas, serta telivisi plasma dan kamar mandi yang modern. Restoran dan fasilitas lain yang diperlukan wisatawan telah hadir di Ruteng siap memanjakan pengunjung.

Tampilkan Lebih

Lihat dalam Peta

Akomodasi

Berikut ini beberapa hotel yang dapat ditemukan dan sangat nyaman sekitar Ruteng.

  • Hotel Sindha di Jalan Yos Sudarso No. 26 (Telp. 0385 21197).
  • Hotel Maryo’s di Jalan Poco Komba, Kampung Leda, Ruteng (Telp. 0813 530 69572 dengan Felix sebagai Assistant Manager). Email: f_de_rozari@hotmail.com.
  • Hotel Bunga adalah hotel yang baru dibangun dan beroperasi sejak 2010. Bagi petualang dengan bu

Berikut ini beberapa hotel yang dapat ditemukan dan sangat nyaman sekitar Ruteng.

  • Hotel Sindha di Jalan Yos Sudarso No. 26 (Telp. 0385 21197).
  • Hotel Maryo’s di Jalan Poco Komba, Kampung Leda, Ruteng (Telp. 0813 530 69572 dengan Felix sebagai Assistant Manager). Email: f_de_rozari@hotmail.com.
  • Hotel Bunga adalah hotel yang baru dibangun dan beroperasi sejak 2010. Bagi petualang dengan budget terbatas, hotel ini merupakan tempat beristirahat yang tepat dengan harga mulai Rp80.000,- per malam. Alamat hotel ini di Jl. Merak Nekang (Telp. 0812 3771 3074).
  • Hotel Dahlia merupakan tempat yang nyaman dengan shower air panas dan makan pagi di Jl. Bhayangkara No. 18 (Telp. 0385 21377).
  • Hotel Rima merupakan hotel yang kemungkinan paling terkemuka di Ruteng. Dengan gaya seperti cottage kecil bernuansa bambu, hotel ini dimulai dengan harga Rp75.000,- hingga Rp225.999,- per malam. Lokasinya di Jl. Ahmad Yani (Telp. 0385 22196).
  • Susteran Maria Berduka Cita merupakan penginapan dengan bangunan paling besar karena berada di dalam kawasan kesusteran. Dengan jam malam diberlakukan hingga pukul 21.00 tempat ini terkenal bersih dan pelayanannya sangat ramah. Harga mulai dari Rp140.000,-, Berlokasi di Jl. Ahmad Yani (Telp. 0385 22834).
Tampilkan Lebih

Berbelanja

Di hampir setiap daya tarik wisata, terdapat kumpulan penjaja dagangan mulai dari gantungan kunci hingga souvenir khas Flores. Paling terkenal adalah kain ikat Flores. Harga kain ikat ini tergantung dari lebar kain dan jenisnya. Biasanya pedagang akan memberikan harga agak tinggi tetapi bila Anda pandai tawar-menawar mungkin saja harga dapat turun sesuai kecocokan.

Di hampir setiap daya tarik wisata, terdapat kumpulan penjaja dagangan mulai dari gantungan kunci hingga souvenir khas Flores. Paling terkenal adalah kain ikat Flores. Harga kain ikat ini tergantung dari lebar kain dan jenisnya. Biasanya pedagang akan memberikan harga agak tinggi tetapi bila Anda pandai tawar-menawar mungkin saja harga dapat turun sesuai kecocokan.

Transportasi

 

Ruteng berada di jalur lintas Flores, sehingga perjalanan dari Labuan Bajo ke Maumere atau sebaliknya pasti akan melalui kota ini. Kendaraan umum bermacam-macam jenisnya dan akan melewati Ruteng sebagai salah satu tempat perhentian.

 

TRAVEL AGENCY

PT. Flores Exotic Tours
Jalan Kakatua 8 Ngencung Ruteng 86511  Flores
East Nusa Tenggara, Indonesia
Tel.     


 

Ruteng berada di jalur lintas Flores, sehingga perjalanan dari Labuan Bajo ke Maumere atau sebaliknya pasti akan melalui kota ini. Kendaraan umum bermacam-macam jenisnya dan akan melewati Ruteng sebagai salah satu tempat perhentian.

 

TRAVEL AGENCY

PT. Flores Exotic Tours
Jalan Kakatua 8 Ngencung Ruteng 86511  Flores
East Nusa Tenggara, Indonesia
Tel.             : + 62 385 270 50 22
Mobile        : + 628123662110 or +6281237980150
E-mail         : info@floresexotictours.com

Branch Office :
Jalan Wae Bo, Lancang
Kelurahan Wae Kelambu, Labuanbajo
Mobile +6285253811110

 
USA:

Flores Exotic Ambassador
Butet Luhcandradini
Cambridge, Massachusetts USA
E-mail: komodoflores@gmail.com

Tampilkan Lebih

Kuliner

Pasar tradisional jelas menjadi sebuah daya tarik di manapun di Pulau Flores dan tak terkecuali di Ruteng. Di sini penjual makanan dapat ditemukan dimana-mana dengan aneka makanan yang perlu dicoba baik khas Flores ataupun khas daerah lain yang sudah menyusup ke kota ini.

Berikut ini restoran yang dapat memberikan kenyamanan dalam menikmati makanan di Flores dengan menyediakan makanan Indonesia,

Pasar tradisional jelas menjadi sebuah daya tarik di manapun di Pulau Flores dan tak terkecuali di Ruteng. Di sini penjual makanan dapat ditemukan dimana-mana dengan aneka makanan yang perlu dicoba baik khas Flores ataupun khas daerah lain yang sudah menyusup ke kota ini.

Berikut ini restoran yang dapat memberikan kenyamanan dalam menikmati makanan di Flores dengan menyediakan makanan Indonesia, makanan Barat, atau Chinese food.

  • Rumah Makan Agape di Jl. Bhayangkari No. 8 (Telp. 0385 22100).
  • Rumah Makan Cha Cha di Jl. Diponegoro No. 12 (Telp. 0385 21489 atau 0812 3949 3747).
  • Rumah Makan Dua Tiga di Jl. Motang Rua No. 15
  • Lestari di Jl. Komodo No. 2 (Telp. 0385 211393 atau 0813 39187 000)
  • Mas Nardi di Jl. Adi Sucipto No. 11
  • Padedoang ialah warung masakan Padang di Jl. Adi Sucipto No. 3
Tampilkan Lebih

Kegiatan

Dari Ruteng ibukota kabupaten Manggarai, petualang akan memperoleh berbagai pilihan atraksi dan daya tarik, mulai dari fenomena budaya, sejarah, alam, hingga religi yang berusia sangat tua.

Kapel atau Chapel Ruteng berdiri tepat di tengah kota dengan dua menaranya yang menjulang walau usianya telah melampaui puluhan tahun. Ruangannya dipenuhi tiang-tiang berseni dengan suasana khidmat.

Tak jauh

Dari Ruteng ibukota kabupaten Manggarai, petualang akan memperoleh berbagai pilihan atraksi dan daya tarik, mulai dari fenomena budaya, sejarah, alam, hingga religi yang berusia sangat tua.

Kapel atau Chapel Ruteng berdiri tepat di tengah kota dengan dua menaranya yang menjulang walau usianya telah melampaui puluhan tahun. Ruangannya dipenuhi tiang-tiang berseni dengan suasana khidmat.

Tak jauh dari sana, terlihat Gunung Anak Ranaka yang sering dikunjungi oleh wisatawan untuk menikmati kekayaan faunanya terutama burung. Kegiatan bird watching sudah menjadi bagian dari apa yang dikenal terkait Gunung Anak Ranaka.

Ruteng Pu’u atau Compang Ruteng dikenal sebagai cikal bakal terbentuknya kota Ruteng. Di sini rumah tradisional masih dapat dinikmati bersama dengan altar yang berada di tengah kampung. Masyarakatnya bertani beberapa komoditi unggulan seperti jambu mete, kopi, kopra, kemiri, dan kakao. Anda dapat melihat mereka menjemur produk pertanian tersebut di areal dekat rumah sehingga hal ini menjadi pemandangan menarik.

Salah satu daya tarik terbaik yang ditawarkan Manggarai ialah Liang Bua, tempat dimana Homo floresiensis pernah ditemukan, digali, diteliti, dan kembali disimpan di kedalaman tanah yang berada di mulut gua primitif. Keberadaan Homo floresiensis ini menggoyahkan teori penyebaran manusia dan peradabannya yang  konon diperkirakan berawal dari Afrika. Akan tetapi, pada waktu yang hampir sama, di Ruteng tepatnya di Liang Bua, manusia kerdil dengan peradaban yang hampir sama sudah muncul.

Di Ruteng, angkutan kota tersedia menuju Liang Bua. Bila menggunakan kendaraan pribadi atau sewaan, silakan menuju Desa Ru’ah yang berada di jalur antara Ruteng dan Liang Bua tepatnya Jalan Ruteng-Reo. Setelah kira-kira 2,5 kilometer terdapat belokan ke kiri ke arah Liang Bua dan sekitar 11,5 kilometer Liang Bua akan ditemukan di sebuah daerah yang bisa dibayangkan 50 tahun lalu masih sebuah gua yang dimanfaatkan sebagai sekolah dasar oleh seorang pastor.

Wae Rebo kini menjadi andalan Manggarai sebagai salah satu kabupaten yang menawarkan budaya masyarakat aslinya. Wae Rebo sungguh memukau, terletak di antara kaki gunung dan bukit-bukit  yang menghijau. Rumah-rumah tradisional dengan bentuk kerucut berdiri dalam formasi melengkung dengan lapangan di tengahnya. Wae Rebo sungguh tidak ada duanya dalam konteks bentuk arsitektur dan fungsinya. Perjalanan menuju Wae Rebo cukup panjang dengan memakan waktu hingga berjam-jam dan perlu seorang pemandu untuk dapat menangkap semua informasi yang ada di dalamnya. Bahasa daerah yang digunakan di Wae Rebo belum tentu dapat difahami oleh semua orang walau berasal dari Flores.

Cancar ialah kawasan di Desa  Cara sekitar 17 kilometer dari Ruteng. Kawasan ini begitu tersohor di kalangan petualang dan pengunjung yang sengaja datang ke Ruteng karena formasi lahan sawahnya yang unik. Pembagian lahan sawah dilakukan secara tradisional yang disebut lingko. Penentuan lingko ini begitu unik dan bersendi pada tali kepercayaan kepadaTuhan langit dan Tuhan bumi sehingga terbentuk lingkaran petak sawah yang menyerupai jaring laba-laba. Tentu saja hal ini dapat dilihat dari atas bukit agar semua lingkaran-lingkaran sawah yang dimiliki oleh masing-masing klan bisa dengan jelas Anda lihat.

Menuju ke arah Manggarai Barat, Desa Melo dapat dijumpai di tepi jalan dimana masyarakatnya akan dengan senang hati menerima tamu kehormatan. Tradisi menerima tamu dengan simbol menggunakan transaksi berupa uang yang sangat filosofis dilakukan sebelum tamu diundang makan. Mereka akan menjamu tersebut di rumah tamu yang nyaman menghadap ke kaki bukit yang luas panoramanya. Di desa ini tamu akan dikejutkan oleh sebuah tarian perang yang luar biasa dan mencengangkan yaitu caci yang dimainkan oleh kelompok Compang To’e. Di sini beberapa penari caci akan memainkan peran penyerang dan penangkis. Mereka lengkap berkostum tradisional serta lagu dan tradisi berkomunikasi dengan penonton. Untuk memesan pertunjukan caci sekaligus paket penerimaan tradisi dan makan siang maka bisa dipesan dengan biaya sekitar Rp 2,5 juta hingga Rp 3 juta untuk 25 orang.

Tampilkan Lebih

Aktivitas Terkait

Desa Tradisional

Desa Tradisional Sebagai negara dengan lebih dari 350 kelompok etnik, keanekaragaman budaya Indonesia layak untuk  dijelajahi. Temukan kebudayaan unik and...

selengkapnya

Berpetualang

Berpetualang Berparahu, trekking, berselancar, dan panjat tebing,  hanyalah  sebagian petualangan yang mendebarkan jantung yang ditawarkan Indonesia....

selengkapnya

Destinasi Terkait