Beranda Cerita Negeriku Berita Acara Hubungi Kami Faq's

Login User

Destinasi di Indonesia

Harap Login untuk voting
0.00/5 (0 votes)
 

Dilihat:9620

Beranda » Desa Takpala: Menyentuh Langsung Perayaan dan Persahabatan sebuah Kampung Tradisional di Pulau Alor

Desa Takpala: Menyentuh Langsung Perayaan dan Persahabatan sebuah Kampung Tradisional di Pulau Alor

Fixed Dimensions

Images with fixed dimensions
images/35x35/1.jpg
  1. Takpala Village

  2. Takpala Village

  3. Takpala Village

  4. Takpala Village

  5. Desa Takpala

  6. Desa Takpala

  7. Desa Takpala

  8. Desa Takpala

  9. Desa Takpala

  10. Desa Takpala

  11. Desa Takpala

 

Tinjauan

Suara gemerincing gelang kaki terdengar dari hentakan kaki yang dihujamkan ke tanah oleh wanita-wanita suku Abui. Sementara itu,  syair-syair lagu menggema dilantunkan ke langit oleh sekumpulan lekaki pejuang yang beratraksi sembari mengangkat senjata dan perisai mereka. Sesekali gerak dan suara teriakan terhenti sebagai isyarat agar tamu yang datang mengikuti secara perlahan. Ada 21 anak t

Suara gemerincing gelang kaki terdengar dari hentakan kaki yang dihujamkan ke tanah oleh wanita-wanita suku Abui. Sementara itu,  syair-syair lagu menggema dilantunkan ke langit oleh sekumpulan lekaki pejuang yang beratraksi sembari mengangkat senjata dan perisai mereka. Sesekali gerak dan suara teriakan terhenti sebagai isyarat agar tamu yang datang mengikuti secara perlahan. Ada 21 anak tangga yang dipinjak untuk mulai memasuki sebuah kampung yang berusia sangat tua ini, setelah itu bersiaplah merasakan langsung aroma budaya pesta perayaan dan persahabatan melalui tari lego-lego yang menawan di Desa Takpala.

 

 

Desa Takpala adalah sebuah kampung tradisional di atas sebuah bukit namun sekaligus tidak begitu jauh dari pesisir pantai. Lokasinya berada di Desa Lembur Barat, Kecamatan Alor Tengah Utara, Kabupaten Alor. Sebagai kampung tradisional, Takpala memiliki belasan rumah adat berbentuk limas beratap ilalang yang tertata cukup baik. Kampung adat ini kiranya patut masuk dalam daftar agenda kunjungan Anda selama berada di Pulau Alor, Nusa Tenggara Timur.

 

Desa Takpala mencuat dalam daftar kunjungan wisatawan asal Eropa setelah seorang turis warga Belanda bernama Ferry memamerkan foto-foto warga kampung ini tahun 1973. Ia mengambil foto warga Kampung Takpala untuk kalender dan mempromosikan bahwa di Pulau Alor ada kampung primitif. Sejak saat itu Desa Takpala dikenal orang-orang Eropa dan turis pun berdatangan ke kampung ini. Selain itu, tahun 1980 Kampung Takpala juga sempat menjadi juara 2 tingkat Nasional untuk kategori desa paling tradisional. Sejak 1983 Kampung Takpala ditetapkan sebagai salah satu tujuan wisata di Pulau Alor oleh Dinas Pariwisata Alor.

 

Kata takpala sendiri berasal kata tak (artinya ada batasnya) dan kata pala (artinya kayu). Berikutnya takpala diartikan sebagai kayu pembatas. Ada juga yang memberi definisi takpala sebagai kayu pemukul.

 

Suku Abui sendiri yang menghuni kampung ini adalah suku terbesar yang mendiami Pulau Alor. Mereka kadang biasa disebut juga Tak Abui (artinya gunung besar). Meski warga penduduk yang mendiami kampung ini hanya puluhan tetapi sebenarnya keturunan penduduk kampung ini telah tersebar dan telah mencapai ribuan orang. Masyarakat suku Abui dikenal begitu bersahaja dan sangat ramah terhadap pendatang.

 

Keseharian suku Abui di Desa Takpala ini adalah memanfaatkan hasil alam terutama hutan dengan berladang atau berburu. Otomatis saat siang hari kampung ini terlihat sepi karena sebagian dari mereka akan pergi mencari makanan ke hutan sekaligus berburu. Hasilnya selain dikonsumsi sehari-hari juga dijual di pasar. Makanan aslinya suku Abui umumnya adalah singkong dan jagung. Nasi kadang mereka konsumsi tetapi tetap dipadupadankan dengan singkong dan jagung (disebut katemak).

 

Kampung Takpala awalnya mendiami pedalaman Gunung Alor tetapi kemudian dipindahkan ke bagian bawah. Alasan pemindahan ini dahulu terkait kewajiban membayar pajak kepada Raja Alor (balsem). Utusan Raja Alor yang hendak memungut pajak kesulitan menjangkau kampung tersebut sehingga akhirnya dipindahkan ke bagian bawah. Adalah Bapak (alm) Piter kafilkae yang menghibahkan tanahnya untuk dijadikan lokasi Kampung Takpala seperti sekarang ini sejak tahun 1940an. 

 

Rumah adat suku Abui di Kampung Takpala begitu sederhana namun memikat. Rumah adat ini dinamakan lopo. Bangunannya berbahan kayu berbentuk limas dan beratap ilalang terbuka seperti gazebo dengan dinding setinggi 90 cm dari bambu. Rumah adat ini disangga 6 tiang dari kayu merah dan mampu bertahan cukup lama. Ada dua jenis rumah lopo, yaitu kolwat dan kanuruat. Rumah kolwat terbuka untuk umum, siapapun boleh masuk termasuk anak-anak dan perempuan sedangkan kanuruat hanya boleh dimasuki kalangan tertentu.

 

Selain lopo ada juga fala foka yaitu rumah adat bertingkat 4 yang dihuni hingga 13 kepala keluarga. Rumah adat bertingkat ini lantai 1 digunakan untuk berkumpul dan menerima tamu, lantai 2 untuk ruang tidur dan masak, lantai 3 tempat menyimpan bahan pangan seperti jagung dan hasil bumi lainnya, dan lantai 4 untuk menyimpan barang-barang adat seperti moko, gong, senjata, dan lainnya. Warga Takpala mengklaim bahwa merekalah yang pertama kali membuat rumah tradisional bertingkat 4 di dunia.

Tampilkan Lebih

Lihat dalam Peta

Akomodasi

Pilihan akomodasi terbaik ada di Kota Kalabahi (buka tautan berikut untuk jelasnya). Apabila Anda berminat mengapa tidak mencoba menginap di kampung ini. Rumah warga di Takpala dapat disewa untuk merasakan langsung pengalaman hidup dengan cara tradisional. Bicaralah dengan ketua adat setempat untuk dibantu sepenuhnya agar Anda dapat tinggal di salah satu rumah warganya.

 

Pilihan akomodasi terbaik ada di Kota Kalabahi (buka tautan berikut untuk jelasnya). Apabila Anda berminat mengapa tidak mencoba menginap di kampung ini. Rumah warga di Takpala dapat disewa untuk merasakan langsung pengalaman hidup dengan cara tradisional. Bicaralah dengan ketua adat setempat untuk dibantu sepenuhnya agar Anda dapat tinggal di salah satu rumah warganya.

 

Tips

Anda dianjurkan menghubungi Dinas Pariwisata Alor untuk dibantu agar warga Takpala mempersiapkan suguhan tari Lego-lego. Anda dapat menghubungi salah seorang petugas dari Dinas Kebudayaan dan Pariwisata Kabupaten Alor untuk menjadi penghubung, seperti Bapak Aminudin Mira melalui nomor 082145888385.

 

Dinas Kebudayaan dan Pariwisata Kabupaten Alor

Jalan Dr. Soetomo No. 43 Kalabahi, Alor, Nu

Anda dianjurkan menghubungi Dinas Pariwisata Alor untuk dibantu agar warga Takpala mempersiapkan suguhan tari Lego-lego. Anda dapat menghubungi salah seorang petugas dari Dinas Kebudayaan dan Pariwisata Kabupaten Alor untuk menjadi penghubung, seperti Bapak Aminudin Mira melalui nomor 082145888385.

 

Dinas Kebudayaan dan Pariwisata Kabupaten Alor

Jalan Dr. Soetomo No. 43 Kalabahi, Alor, Nusa Tenggara Timur

Telp: +62 0386 21160

Email: disbudpar-alor@yahooo.co.id; informasi@disbudpar-alor.com

Website: http://www.disbudpar-alor.com/

Tampilkan Lebih

Berbelanja

Di desa ini apabila ada warga yang menjual beragam benda kerajinan. Anda dapat memiliki tas fulak yang terbuat dari anyaman bambu dan biasa digunakan untuk membawa sirih pinang atau tempat menyimpan uang. Tas ini juga pasti dikenakan saat menari lego-lego.

 

Saat para pria berburu dan berkebun ke hutan maka para wanita suku Abui umumnya mengisi waktu mereka dengan menenun. Tenunannya begitu

Di desa ini apabila ada warga yang menjual beragam benda kerajinan. Anda dapat memiliki tas fulak yang terbuat dari anyaman bambu dan biasa digunakan untuk membawa sirih pinang atau tempat menyimpan uang. Tas ini juga pasti dikenakan saat menari lego-lego.

 

Saat para pria berburu dan berkebun ke hutan maka para wanita suku Abui umumnya mengisi waktu mereka dengan menenun. Tenunannya begitu cantik dan beragam dengan motif bunga, kepiting, kura-kura, serta ikan. Warna tenun ikat ini pun beragam ada yang hitam, merah, kuning, dan biru. Anda dapat membeli salah satunya dari berbagai  ukuran yang tersedia untuk selendang, sarung atau kain lebar seperti seprei. Harga tenun ikat ini mulai dari Rp150.000,- hingga jutaan rupiah.

Tampilkan Lebih

Transportasi

Desa ini berada di Dusun III Kamengtaha, Desa Lembur Barat, Kecamatan Alor Tengah Utara, Kabupaten Alor. Untuk mencapainya dari Bandar Udara Mali, Alor, maka Anda dapat menggunakan ojek. Ada juga kendaraan umum dari Terminal Kalabahi, yaitu ibu kota Kabupaten Alor sekira 20 menit. Pilihan lain adalah memanfaatkan bus jurusan Bukapiting lalu turun di Takalelang untuk kemudian berjalan menuju kampun

Desa ini berada di Dusun III Kamengtaha, Desa Lembur Barat, Kecamatan Alor Tengah Utara, Kabupaten Alor. Untuk mencapainya dari Bandar Udara Mali, Alor, maka Anda dapat menggunakan ojek. Ada juga kendaraan umum dari Terminal Kalabahi, yaitu ibu kota Kabupaten Alor sekira 20 menit. Pilihan lain adalah memanfaatkan bus jurusan Bukapiting lalu turun di Takalelang untuk kemudian berjalan menuju kampung adat ini sekira 15 menit.

Tampilkan Lebih

Kuliner

Makanan yang tersedia di sini yang paling utama adalah singkong dan jagung. Anda dapat mencicipi katemak, yaitu nasi yang dipadupadankan dengan singkong dan jagung. Pisang juga banyak tersedia di sini yang dapat menjadi kudapan nikmat. Kopi dan teh tradisional khas Takpala dapat Anda dinikmati bersama jagung titi yan gmenjadi makanan khas Pulau Alor.

Makanan yang tersedia di sini yang paling utama adalah singkong dan jagung. Anda dapat mencicipi katemak, yaitu nasi yang dipadupadankan dengan singkong dan jagung. Pisang juga banyak tersedia di sini yang dapat menjadi kudapan nikmat. Kopi dan teh tradisional khas Takpala dapat Anda dinikmati bersama jagung titi yan gmenjadi makanan khas Pulau Alor.

Kegiatan

Memasuki kawasan Desa Takpala tidak dipungut retribusi tetapi untuk menyaksikan rangkaian tarian adat dan atraksinya maka ada biaya sebesar Rp 1 juta. Ini adalah harga yang sepadan dengan kesempatan melihat langsung beragam tarian paling terkenal dari suku terbesar di Alor. Panorama dari atas bukit di desa ini sangat indah berupa Teluk Benlelang dari kejauhan. Udara di sekitar desa ini juga cukup

Memasuki kawasan Desa Takpala tidak dipungut retribusi tetapi untuk menyaksikan rangkaian tarian adat dan atraksinya maka ada biaya sebesar Rp 1 juta. Ini adalah harga yang sepadan dengan kesempatan melihat langsung beragam tarian paling terkenal dari suku terbesar di Alor. Panorama dari atas bukit di desa ini sangat indah berupa Teluk Benlelang dari kejauhan. Udara di sekitar desa ini juga cukup sejuk karena banyak pepohonan.

 

Desa Takpala akan menyuguhkan kepada Anda budaya memukau yang sarat tradisi dan upacara adat. Di tempat ini perayaan hidup masyarakatnya dituangkan dalam gerak dan musik yang menyatu dalam keseharian hidup mereka. Menyaksikan tarian lego-lego adalah atraksi yang wajib disimak. Tarian ini dilakukan sekira 20 orang (laki-laki dan wanita) dengan bergandengan tangan dan bergerak melingkari mesbah (batu bersusun) yang di atasnya disimpan moko. Tariannya diiringi tetabuhan gong dimana para penari lelaki akan bersyair dan mengenakan perlengkapan adat termasuk senjata. Tari lego-lego adalah kegiatan rutin yang dilakukan bersama, terutama saat panen (jagung), membangun rumah, pernikahan, kelahiran, dan kegiatan adat lainnya.

 

Desa Takpala memiliki banyak tradisi adat berkaitan budaya peladang, diantaranya adalah ritual masuk kebun atau potong kebun. Ritual ini dilakukan pada bulan Oktober, saat itu kayu-kayu besar diturunkan kemudian dibakar bertahap hingga bulan November. Pada Desember dimulailah proses penanaman. Pada akhir Desember hingga Januari dilaukan acara cabut rumput yang pertama. Berikutnya cabut rumput kedua pada bulan Maret-April dimana jagung mulai menguning dan di bulan Mei sudah tiba patah jagung. Pada pertengahan bulan Juni mulailah acara masuk kebun yang diawali dengan potong hewan.

 

Selama di sini cobalah cicipi sirih dan pinang sebagai simbol persahabatan. Sirih pinang juga merupakan tanda persahabatan yang disajikan bagi setiap tamu yang datang. Menguyah sirih dan pinang adalah rutinitas yang selalu menemani hari-hari warga suku ini di berbagai suasana.

 

Pastikan juga Anda berfoto bersama tetua suku atau anak-anak mereka karena itu akan menjadi kenangan yang dapat Anda pamerkan sepulangnya nanti.

Tampilkan Lebih

Aktivitas Terkait

Desa Tradisional

Desa Tradisional Sebagai negara dengan lebih dari 350 kelompok etnik, keanekaragaman budaya Indonesia layak untuk  dijelajahi. Temukan kebudayaan unik and...

selengkapnya

Destinasi Terkait