Beranda Cerita Negeriku Berita Acara Hubungi Kami Faq's

Login User

Destinasi di Indonesia

Harap Login untuk voting
3.00/5 (2 votes)
 

Dilihat:10000

Beranda » Pelalawan : Pintu Gerbang Menuju Petualangan Tiada Batas

Pelalawan : Pintu Gerbang Menuju Petualangan Tiada Batas

Fixed Dimensions

Images with fixed dimensions
images/35x35/1.jpg
  1. Pelalawan

  2. Pelalawan

  3. Pelalawan

  4. Pelalawan

  5. Pintu Gerbang Kota Pelalawan, Riau

  6. Masjid Agung Pelalawan

  7. Masjid Agung Pelalawan

  8. Kota Pelalawan

 

Tinjauan

Beribukota di Pangkalan Kerinsi, Kabupaten Pelalawan merupakan jalur strategis perekonomian Pulau Sumatera. Salah satu kabupaten di Provinsi Riau ini mencakup luas sekira 13.924,94 km² dimana sebagian besar wilayahnya merupakan daratan dan sisanya kepulauan. Kabupaten Pelalawan dikenal sebagai penghasil produksi hutan, perkebunan sawit, dan kelapa.

 

Kondisi geografis Kabupaten Pelalaw

Beribukota di Pangkalan Kerinsi, Kabupaten Pelalawan merupakan jalur strategis perekonomian Pulau Sumatera. Salah satu kabupaten di Provinsi Riau ini mencakup luas sekira 13.924,94 km² dimana sebagian besar wilayahnya merupakan daratan dan sisanya kepulauan. Kabupaten Pelalawan dikenal sebagai penghasil produksi hutan, perkebunan sawit, dan kelapa.

 

Kondisi geografis Kabupaten Pelalawan umumnya memang berupa hutan, perkebunan, dataran rawa gambut, dan dataran aluvium sungai. Kondisi alam ini nyatanya juga menjadi daya tarik perhatian wisatawan terutama para petualang. Kabupaten Pelalawan memiliki beberapa pulau yang relatif besar, diantaranya Pulau Mendul, Pulau Serapung, Pulau Lebuh, Pulau Muda dan beberapa pulau kecil seperti Pulau Ketam, Pulau Tugau dan Pulau Labu.

 

Pesona alam darat dan bahari kabupaten ini sangat memesona, dengan daratan yang membetang di sepanjang Hilir Sungai KamparKuis Festival Danau Toba 2014 
serta berdekatan dengan Selat Malaka. Membuat keindahan alam Pelalawan memiliki keistimewaan tersendiri. Ada banyak keindahan tersembunyi menunggu untuk ditemukan oleh Anda.

 

Sejarah Pelalawan telah dikenali sejak 1726 ketika sebuah kerajaan bernama Pelalawan telah berdiri di tepi Sungai Kampar. Kerajaan ini berdiri pada 1811 hingga 1945 yang keberadaannya mulai diketahui pada masa pemerintahan Sultan Syed Abdurrahman Fachrudin (1811-1822). Nama Pelalawan berasal dari nama kerajaan ini. Dikatakan bahwa kerajaan ini merupakan pewaris dari kerajaan Kampar yang ada di Pekan Tua.

 

Kabupaten Pelalawan dihuni berbagai etnis dengan penduduk aslinya adalah Melayu. Etnis pendatang adalah dari Minang, Batak, Aceh, Jawa, Sunda, Banjar, dan Bugis. Meskipun terdapat perbedaan diantara penduduknya tetapi keharmonisan tumbuh subur selaras dengan subur tanahnya. Di wilayah ini juga terdapat suku pedalaman yang hidup di hutan-hutan seperti suku Mamak, suku Laut dan Suku sakai.

Tampilkan Lebih

Lihat dalam Peta

Akomodasi

 

Sebagai sebuah kabupaten, Pelalawan menyediakan akomodasi yang tidak hanya layak tetapi juga nyaman dan bersih. Biasanya wisatawan menginap di Pelalawan sebelum pergi berpetualang ke berbagai tempat menarik. Berikut ini beberapa hotel dan penginapan di Pelalawan yang bisa menjadi referensi.


Aini Hotel

Jl. Maharaja Indra Pangkalan Kerinci


Dika Raya Hotel

Jl. Maharaja Indra Pangkalan



 

Sebagai sebuah kabupaten, Pelalawan menyediakan akomodasi yang tidak hanya layak tetapi juga nyaman dan bersih. Biasanya wisatawan menginap di Pelalawan sebelum pergi berpetualang ke berbagai tempat menarik. Berikut ini beberapa hotel dan penginapan di Pelalawan yang bisa menjadi referensi.


Aini Hotel

Jl. Maharaja Indra Pangkalan Kerinci


Dika Raya Hotel

Jl. Maharaja Indra Pangkalan Kerinci

Telp. 0761 95024, 95192


Fanbinari Hotel

Jl. Maharaja Indra Pangkalan Kerinci


Grand Hotel

Jl. Maharaja Indra Pangkalan Kerinci


Hotel Unigraha

Komplek RAPP Pangkalan Kerinci

Telp. 0761 95529, 95725, 95555

Fax 0761 95666

 

Mawadi

Jl. Maharaja Indra Pangkalan Kerinci


Meranti Hotel

Jl. Maharaja Indra Pangkalan Kerinci

 

Ryan Hotel

Jl. Family Pangkalan Kerinci

 

Wisma Dinda

Jl. Maharaja Indra Pangkalan Kerinci

Telp. 0761 493382

 

Wisma Intan

Jl. Dahlia Pangkalan Kerinci

Telp. 0761 95895

 

Hotel Dangau

Jl. Lintas Timur Sorek Satu

 

Penginapan Sardela

Jl. Lintas Timur Sorek Satu


Penginapan Mandiri

Jl. Lintas Timur Ukui

 

Tampilkan Lebih

Tips

Kondisi topografi Kabupaten Pelalawan umumnya berupa dataran rendah dan bukit-bukit. Jadi ada baiknya Anda menyiapkan sepatu khusus trekking yang nyaman.

 

Apabila Anda berminat berselancar di Sungai Kampar maka perhatikan perbekalan makanan, minuman, obat-obatan, dan pakaian ganti.

Kondisi topografi Kabupaten Pelalawan umumnya berupa dataran rendah dan bukit-bukit. Jadi ada baiknya Anda menyiapkan sepatu khusus trekking yang nyaman.

 

Apabila Anda berminat berselancar di Sungai Kampar maka perhatikan perbekalan makanan, minuman, obat-obatan, dan pakaian ganti.

Transportasi

Sebelum menuju Pelalawan tentunya Anda harus terlebih dahulu terbang atau berkendara menuju Pekanbaru, Riau. Dari Pekanbaru Anda dapat menuju Pangkalan Kerinci yakni Ibu Kota Kabupaten Pelalawan dengan menggunakan transportasi darat berupa mobil tipe L 300 yang banyak ditemukan di Jalan Imam Munandar, Kota Pekanbaru. Jarak yang ditempuh dari Pekanbaru ke Pangkalan Kerinci kurang lebih 70 km atau s

Sebelum menuju Pelalawan tentunya Anda harus terlebih dahulu terbang atau berkendara menuju Pekanbaru, Riau. Dari Pekanbaru Anda dapat menuju Pangkalan Kerinci yakni Ibu Kota Kabupaten Pelalawan dengan menggunakan transportasi darat berupa mobil tipe L 300 yang banyak ditemukan di Jalan Imam Munandar, Kota Pekanbaru. Jarak yang ditempuh dari Pekanbaru ke Pangkalan Kerinci kurang lebih 70 km atau sekitar 1,5 jam.

Tampilkan Lebih

Kuliner

Kuliner di daerah ini umumnya bercita rasa pedas khas cita rasa makanan Melayu. Jika Anda berada di Palalawan cobalah kare, kuliner paling terkenal tidak hanya di Riau tetapi juga di Pelalawan. Bahan utama kare di Pelalawan adalah seafood, mengapa? Bahan ini lebih mudah didapat karena letak Pelalawan yang berada di pesisir Laut Cina Selatan.

 

Apabila Anda tidak cocok makanan pedas maka ada

Kuliner di daerah ini umumnya bercita rasa pedas khas cita rasa makanan Melayu. Jika Anda berada di Palalawan cobalah kare, kuliner paling terkenal tidak hanya di Riau tetapi juga di Pelalawan. Bahan utama kare di Pelalawan adalah seafood, mengapa? Bahan ini lebih mudah didapat karena letak Pelalawan yang berada di pesisir Laut Cina Selatan.

 

Apabila Anda tidak cocok makanan pedas maka ada alternatif makanan lain, yaitu nasi manis, dodol, nasi kunyit, dan lopat. Berikut ini beberapa informasi rumah makan di sekitar Pelalawan yang bisa Anda sambangi.


RM. Lubuk Bangku

Jl.Maharaja Indra Pangkalan Kerinci

 

RM. Takana Juo

Jl.Akasia Pangkalan Kerinci

 

Family Soto

Jl.Akasia Pangkalan Kerinci

 

RM. Kak Long

Jl.Seminai Pangkalan Kerinci

 

RM. Kota Buana

Jl.Maharaja Indra Pangkalan Kerinci

 

RM. Keluarga

Jl.Maharaja Indra Pangkalan Kerinci

 

RM. Putra Kampar

Jl.Akasia Pangkalan Kerinci

 

RM. Sidi Macho

Jl.Abdul Jalil Pangkalan Kerinci

Tampilkan Lebih

Kegiatan

Berkunjung ke Pelalawan sangat cocok bagi Anda yang suka berpetualang. Selain karena hampir sebagian besar daratan Pelalawan didominasi hutan, pekebunan sawit, dan sisanya perairan. Oleh karena itulah, di sini menjadi pintu gerbang untuk berpetualang dan menikmati kemegahan alam.

 

Gelombang Bono Sungai Kampar

Mungkin selama ini berpikir bahwa kegiatan berselancar hanya bisa dilakukan di l

Berkunjung ke Pelalawan sangat cocok bagi Anda yang suka berpetualang. Selain karena hampir sebagian besar daratan Pelalawan didominasi hutan, pekebunan sawit, dan sisanya perairan. Oleh karena itulah, di sini menjadi pintu gerbang untuk berpetualang dan menikmati kemegahan alam.

 

Gelombang Bono Sungai Kampar

Mungkin selama ini berpikir bahwa kegiatan berselancar hanya bisa dilakukan di laut saja. Akan tetapi, tahukah Anda bahwa di Pelalawan terdapat Sungai Kampar yang memiliki gelombang dasyat dapat digunakan untuk sleancar dan hanya satu-satunya di Indonesia. Fenomena alam ini oleh warga setempat dikenal dengan Bono namun peselancar juga memberi nama seven ghosts. Gelombang Bono yang sudah terkenal di kalangan peselancar dunia ini merupakan fenomena alam yang terjadi akibat tekanan yang berasal dari dua arus yang berbeda yaitu arus Sungai Kampar dengan arus Laut Cina Selatan. Tinggi gelombangnya bisa mencapai 6 meter dengan kecepatan 40 km per jam. Bono tidak selalu muncul setiap saat, musim terbaik untuk bisa menaklukkan Bono adalah November hingga Februari. Kedatangan Bono diiringi suara gemuruh kencang. Sungai Kampar sendiri terletak di Desa Meranti dan dapat dicapai dari Pangkalan Kerinci ibu kota Kabupaten Pelalawan dalam waktu 4 jam dengan mobil atau 3 jam dengan speedboat.

 

Taman Nasional Tesso Neilo

Taman seluas 38.576 hektare ini merupakan hutan dataran rendah yang teletak di dua kabupaten yakni Kabupaten Pelalawan dan Indragiri Hulu. Jika Anda ingin menyaksikan satwa langka seperti gajah dan harimau sumatera maka datanglah ke hutan ini, meskipun jumlahnya sudah tidak banyak lagi dikarenakan perburuan dan pembalakan liar. Hutan ini memiliki koleksi flora dan fauna beragam diantaranya 360 jenis flora, 107 jenis burung, 23 jenis mamalia, tiga jenis primata, 50 jenis ikan, 15 jenis reptilia, dan 18 jenis amfibia.

 

Danau Tajwid

Dari Sungai Kampar menuju Hulu terdapat sebuah danau bernama Danau Tajwid. Danau ini menawarkan ketenangan dan pemandangan rumah rakit para nelayan yang nampaknya sederhana namun bisa membuat Anda tersenyum. Dinamakan Tajwid dikarenakan bentuk kolam ini mirip dengan tanda Tajwid dari aksara Arab. Penduduk sekitar danau menjadikan danau ini sebagai sumber utama mata pencaharian mereka. Berkunjung ke danau ini untuk merasakan ketenagan dan menyaksikan aktivitas nelayan akan memberikan sensasi tersendiri, cobalah!

 

Desa Pelalawan
Tepian Sungai Kampar merupakan pusat dari Kerajaan Pelalawan dahulu. Kerajaan ini kemudian berakhir seiring diumumkannya proklamasi kemerdekaan Indonesia. Jika Anda berkunjung ke desa ini, tidak heran jika Anda akan menemukan Makam raja-raja Pelalawan, Bangunan Istana Sayap kerajaan Pelalawan dan Meriam peninggalan kerajaan Pelalawan.

 

Tugu Ekuator
Anda bisa menemukan tugu ini di Dusun Tua, Pangkalan Kuras. berjarak sekira 56 km dari Pangkalan Kerinci. Sesuai namanya, tugu ini tepat berada di garis lintang 0 yang menjadi batas bumi bagian barat dan selatan. Di sekitar tugu ini dibagun taman dan rumah yang difungsikan sebagai tempat beristirahat sambil menikmati madu. Tempat menarik lain yang patut untuk dikunjungi antara lain: Desa Langgam, Desa Betung dan Hutan Lindung Kerumutan.

Tampilkan Lebih

Aktivitas Terkait

Berpetualang

Berpetualang Berparahu, trekking, berselancar, dan panjat tebing. Itu hanya sebagian petualangan mendebarkan yang ditawarkan di negeri ini. Dari arung jeram di...

selengkapnya

Mendaki Gunung, Trekking, dan Ekotour

Mendaki Gunung, Trekking, dan Ekotour Puaskan hasrat berpetualang Anda dengan melakukan petualangan ke banyak alam memukau di negeri ini. Pilihan dari menjelajahi hutang dengan ...

selengkapnya