Beranda Cerita Negeriku Berita Acara Hubungi Kami Faq's

Login User

Destinasi di Indonesia

Harap Login untuk voting
5.00/5 (1 votes)
 

Dilihat:23175

Beranda » Muntok : Kota Tua Bersejarah di Bangka Barat

Muntok : Kota Tua Bersejarah di Bangka Barat

Fixed Dimensions

Images with fixed dimensions
images/35x35/1.jpg
  1. Gambar Tempat Pengasingan Tempo Dulu/ A Drawing of Historical Exile House

    Photo Courtesy of Egan (KOMFOS)
  2. Tempat Pengasingan Bung Karno/ Soekarno's Exile House

  3. Tempat Pengasingan Bung Karno/ Soekarno's Exile House

    Photo courtesy of Egan (KOMFOS)
  4. Tempat Pengasingan Bung Karno/ Soekarno's Exile House

    Photo courtesy of Egan (KOMFOS)
  5. Mercusuar Muntok/Muntok's Lighthouse

    Photo Courtesy : Taufiq Hidayat (KOMFOS)

 

Tinjauan

Siapa bilang Bangka Belitung hanya menawarkan wisata pantainya yang cantik nan eksotik? Selain wisata pantai dengan batuan granitnya yang spektakular itu, Anda sebenarnya dapat juga menikmati suguhan wisata sejarah di kota tua Muntok. Kota Muntok adalah ibu kota Kabupaten Bangka Barat dan secara administratif berada di sebelah Barat Pulau Bangka, Provinsi Kepulauan Bangka Belitung.
 
Dahulu
Siapa bilang Bangka Belitung hanya menawarkan wisata pantainya yang cantik nan eksotik? Selain wisata pantai dengan batuan granitnya yang spektakular itu, Anda sebenarnya dapat juga menikmati suguhan wisata sejarah di kota tua Muntok. Kota Muntok adalah ibu kota Kabupaten Bangka Barat dan secara administratif berada di sebelah Barat Pulau Bangka, Provinsi Kepulauan Bangka Belitung.
 
Dahulu Muntok atau disebut juga Mentok adalah kota pelabuhan yang penting. Melalui kota inilah komoditas unggulan berupa lada putih serta biji timah yang ditambang besar-besaran di Muntok dan sekitarnya diangkut oleh kapal-kapal Pemerintah Hindia Belanda menuju Eropa.
 
Mengingat pentingnya peran kota ini di masa kolonial, tak heran banyak ditemukan bangunan tua sebagai saksi peninggalan Hindia Belanda yang masih kokoh berdiri. Selain bangunan bernuansa kolonial, di kota tua ini juga terdapat bangunan kuno bernuansa China dan Melayu. Keberadaan bangunan-bangunan tersebut seolah menjadi saksi bisu perjalanan sejarah kota tua ini sekaligus menjadi keunikannya. Berdasarkan sisa peninggalan bangunan sejarahnya, Muntok secara umum dibagi menjadi 3 kawasan, yaitu: Kampung Melayu, Eropa, dan China.
 
Tidak hanya itu, di Kota Muntok juga terdapat dua gedung tua yang terkenal perannya dalam sejarah perjuangan bangsa, yaitu Pesanggrahan Menumbing dan Wisma Ranggam. Kedua bangunan tersebut pernah menjadi tempat pengasingan Bung Karno dan Bung Hatta saat dibuang Belanda tahun 1948-1949. Selain kedua tokoh tersebut, sejumlah tokoh penting lainnya juga pernah menempati dua bangunan bersejarah itu.
 
Untuk info lebih lengkap mengenai 3 kawasan Muntok (Kampung Melayu, Eropa, dan China), Pesanggrahan Menumbing, Wisma Ranggam dan potensi wisata sejarah Muntok lainnya, baca di bagian Kegiatan
Tampilkan Lebih

Lihat dalam Peta

Akomodasi

Jati Menumbing Hotel
Jl Bukit Menumbing, Muntok, Bangka Barat
Telepon: 0716-21388
 
Pasadena Hotel & Restaurant
Jl. Komplek Pemkab Bangka Barat Pal 4 Muntok-Bangka Barat
Telepon: (0716) 7002123 / 0821 75 65 4040 
Fax : (0716) 7002111
Email : pasadenahotel@gmail.com
 
Anna Hotel
Jl. Merdeka Raya 15, Muntok, Bangka Barat
Telepon: 0525-21056
 
Berkat Do'a Hotel
Jati Menumbing Hotel
Jl Bukit Menumbing, Muntok, Bangka Barat
Telepon: 0716-21388
 
Pasadena Hotel & Restaurant
Jl. Komplek Pemkab Bangka Barat Pal 4 Muntok-Bangka Barat
Telepon: (0716) 7002123 / 0821 75 65 4040 
Fax : (0716) 7002111
Email : pasadenahotel@gmail.com
 
Anna Hotel
Jl. Merdeka Raya 15, Muntok, Bangka Barat
Telepon: 0525-21056
 
Berkat Do'a Hotel
Jl. Pelita Raya, Muntok, Bangka Barat
Telepon: 0525-22374
 
Beringin Losmen
Jl. Merdeka Raya, Muntok, Bangka Barat
Telepon: 0525-21045
 
Dahlia Losmen
Jl. Pelabuhan 18 RT 22 Buntok
Telepon: 0525-21197
 
Mawar Losmen
Jl. Pahlawan 22, Muntok, Bangka Barat
Telepon: 0525-21046
 
Alam Mekar Losmen
Jl. Merdeka Raya RT 2/RW 1, Muntok, Bangka Barat
Telepon: 0525-21077
 
Permai Hotel
Jl. Pahlawan 136 Buntok, Muntok, Bangka Barat
Telepon: 0525-22508
 
Linda Hotel
Jl. Panglima Batur 28
Telepon: 0525-21128
 
Sari Rahma Losmen
Jl. Merdeka Raya 20
Telepon: 0525-21099
 
Penginapan Sampurna Cipta
Jl. Raya Peltim Muntok-Bangka Barat
Telepon: 0716-21401 
Hp. 0812 717 5909 - 0812 7318 7986
Fax. 0716-22124
Email: sampurna_cipta@yahoo.com
Tampilkan Lebih

Tips

Menyewa mobil adalah pilihan terbaik untuk mengelilingi Kota Muntok karena angkutan umum di Kota Muntok terbatas pada daerah tertentu. 
 
Apabila hendak mengunjungi Pesanggrahan Menumbing, sebaiknya berangkat sebelum pukul 13.00 agar Anda memiliki banyak waktu menuju dan kembali dari sana sebelum gelap. Kondisi jalan berkelok di hutan perawan Bukit Menumbing cukup membahayakan untuk di
Menyewa mobil adalah pilihan terbaik untuk mengelilingi Kota Muntok karena angkutan umum di Kota Muntok terbatas pada daerah tertentu. 
 
Apabila hendak mengunjungi Pesanggrahan Menumbing, sebaiknya berangkat sebelum pukul 13.00 agar Anda memiliki banyak waktu menuju dan kembali dari sana sebelum gelap. Kondisi jalan berkelok di hutan perawan Bukit Menumbing cukup membahayakan untuk ditempuh saat gelap.
 
Belum ada angkutan umum menuju Pasanggrahan Menumbing. Transportasi yang tersedia hanyalah mobil sewaan atau ojek dengan tarif yang lumayan mahal. 
Tampilkan Lebih

Transportasi

Berjarak sekira 140 km dari Pangkalpinang ibu kota Provinsi Kepulauan Bangka Belitung, Kota Muntok dapat ditempuh memakan waktu perjalanan sekira 3 jam.
 
Pangkalpinang-Muntok dapat ditempuh dengan bus umum. Selain bus umum, Anda dapat juga memilih travel khusus rute Pangkalpinang-Muntok atau menyewa mobil sebagai alat transportasi alternatif.
Berjarak sekira 140 km dari Pangkalpinang ibu kota Provinsi Kepulauan Bangka Belitung, Kota Muntok dapat ditempuh memakan waktu perjalanan sekira 3 jam.
 
Pangkalpinang-Muntok dapat ditempuh dengan bus umum. Selain bus umum, Anda dapat juga memilih travel khusus rute Pangkalpinang-Muntok atau menyewa mobil sebagai alat transportasi alternatif.

Kuliner

Bangka dikenal memiliki kuliner khas yang susah ditemukan di tempat lain. Sebagian kuliner khas tersebut juga sangat popular di Muntok. Beberapa jenis makanan yang khas dan terkenal di Muntok adalah lempah kuning (sejenis sup), lampek durian, getas (kerupuk ikan), kemplang, kue bingke, lakse, empek-empek, kue bludar, otak-otak, cempedak goreng, dan masih banyak lagi. Cicipi makanan khas tersebut u

Bangka dikenal memiliki kuliner khas yang susah ditemukan di tempat lain. Sebagian kuliner khas tersebut juga sangat popular di Muntok. Beberapa jenis makanan yang khas dan terkenal di Muntok adalah lempah kuning (sejenis sup), lampek durian, getas (kerupuk ikan), kemplang, kue bingke, lakse, empek-empek, kue bludar, otak-otak, cempedak goreng, dan masih banyak lagi. Cicipi makanan khas tersebut untuk memperkaya pengalaman kuliner Anda.

Tampilkan Lebih

Kegiatan

Berwisata sejarah di kota tua Muntok dijamin tidak akan membosankan. Terdapat begitu banyak bangunan tua peninggalan sejarah yang dapat dikunjungi dengan beragam gaya arsitektur. Selain menikmati keunikan bangunan, mengenal sejarah yang disaksikan atau yang diwakili oleh bangunan-bangunan tersebut juga tak kalah menariknya. Terlebih lagi, kota tua Muntok tidak hanya menyimpan bangunan tua bergaya
Berwisata sejarah di kota tua Muntok dijamin tidak akan membosankan. Terdapat begitu banyak bangunan tua peninggalan sejarah yang dapat dikunjungi dengan beragam gaya arsitektur. Selain menikmati keunikan bangunan, mengenal sejarah yang disaksikan atau yang diwakili oleh bangunan-bangunan tersebut juga tak kalah menariknya. Terlebih lagi, kota tua Muntok tidak hanya menyimpan bangunan tua bergaya kolonial sebagaimana kota tua lainnya tetapi juga bangunan-bangunan tua bergaya arsitektur khas Melayu dan China, serta suku asli yang mendiami Muntok.
 
Secara umum, Kota Muntok dibagi dalam 3 cluster, yaitu: Kampung Melayu, Eropa dan China. Kampung Melayu dibagi dalam 3 sub cluster, yaitu Kampung Tanjung (disebelah Barat), Kampung Teluk Rubia (Timur) dan Kampung Ulu (Utara). Pemukiman tertua dapat dilihat di Kampung Tanjung dimana masih terdapat rumah panggung khas suku Melayu. Selain itu, bangunan tua lainnya yang ada di kawasan ini adalah Masjid Jamik, Benteng Kute Seribu, Kompleks Makam Bangsawan Melayu, dan Surau Tanjung.
 
Kampung Eropa berada di pusat kota dan sebelah utara dari cluster Melayu. Disebut sebagai kampung Eropa sebab dulunya di daerah ini berdiri perusahaan timah yang dibangun oleh Belanda, yaitu Banka Tin Winning Bedrif. Seiring berjalannya perusahaan tersebut, tentunya banyak didirikan bangunan-bangunan bergaya Eropa (Belanda) sebagai bangunan pendukung maupun hunian karyawan timah. Kantor Banka Tin Winning Bedrif yang dulunya merupakan kantor pusat perusahaan timah adalah salah satu yang paling popular. Bangunan tua lainnya adalah kompleks rumah residen dengan Taman Wilhemina-nya, perumahan karyawan timah Belanda, kantor pos, dan Pesanggerahan Muntok.
 
Kampung China. Sesuai namanya, di kawasan yang berada di bagian paling Barat ini memang banyak ditemui bangunan-bangunan bergaya arsitektur China. Ciri arsitektur China tidak hanya dapat dilihat pada vihara tetapi juga pada rumah-rumah pemukiman, toko dan juga kios di pasar.
 
Beberapa bangunan tua yang membuat kawasan ini bernama Kampung China adalah Pelabuhan Muntok, Petak 15, Bangunan Kuning, Rumah Mayor China, Pasar Lama, kelenteng, rumah kapitan, eks Bioskop Samudera, eks pabrik limun, eks Sekolah Dasar China/Chung Hua School, dan eks Hotel Sentrum.
 
Sebagaimana telah disebutkan sebelumnya, ada dua bangunan bersejarah lain yang sangat popular di Muntok, yaitu Wisma Ranggam dan Pesanggrahan Menumbing. Kedua bangunan tersebut dinilai bersejarah sebab di sanalah tokoh proklamator Indonesia pernah menetap saat hidup dalam pengasingan oleh Belanda pada 1948-1949.
 
Wisma Ranggam atau Pesanggrahan Muntok adalah tempat pengasingan bagi Presiden Soekarno dan tiga tokoh pejuang lain antara tahun 1948-1949. Tiga tokoh lainya adalah Agus Salim, Ali Sastro Amidjojo dan M Roem. Bung Karno menempati kamar berukuran 5,5x4 meter di bangunan tua hasil rancangan Y Lokalo tahun 1827. Awalnya pesanggrahan ini dibangun oleh Bangka Tien Winning sebagai tempat peristirahatan karyawan perusahaan timah milik Belanda tersebut. Wisma ini bagaimana pun juga memiliki peran bagi sejarah perjuangan Indonesia karena ia juga menjadi tempat pertemuan tokoh kemerdekaan.
 
Sejak 22 Desember 1948 hingga Juli 1949, Bung Hatta pun diasingkan oleh Belanda ke Bangka. Bung Hatta kala itu ditempatkan di Pesanggrahan Menumbing, jaraknya sekira 10 km dari Muntok. Selain Bung Hatta, tokoh lain yang menempati bangunan yang berada di Bukit Menumbing berketinggian 800 m dpl itu adalah AG Pringgodidgo, Mr Assa'at, dan Komodor Suryadarma.
 
Untuk mencapainya harus melintasi hutan perawan sejauh 5 km dengan kondisi jalan yang sempit dan berkelok.  Setibanya di sana, dapat dilihat langsung kamar yang pernah di tempati Bung Hatta yang dibiarkan kosong hingga kini serta sebuah mobil bersejarah Ford Deluxe 8 dengan plat nomor BN 10.
 
Pasca renovasi, bangunan bersejarah ini kini lebih siap menerima kunjungan wisatawan. Akses menuju  puncak Bukit Menumbing pun sudah diaspal dan diperlebar demi kemudahan transportasi. Bahkan di tempat ini dibuka penginapan (hotel) bernama Jati Menumbing.
 
Mercusuar Tanjung Kelian yang dibangun tahun 1862 adalah peninggalan bersejarah yang lain yang dapat dikunjungi. Berada tak jauh Pantai Tanjung Kelian, mercusuar ini menjadi tempat yang menarik untuk melihat pemandangan pantai dan Kota Muntok dari atas. Berjarak sekira 9 km dari pusat Kota Muntok, mercusuar ini memiliki anak tangga batu melingkar berjumlah 117 buah. Bangkai kapal sisa Perang Dunia II milik Belanda yang sudah ditarik ke garis tepi pantai juga dapat dilihat di kawasan ini.
Tampilkan Lebih

Aktivitas Terkait

Bangunan Bersejarah

Bangunan Bersejarah Banyak keajaiban bangunan tua dunia dapat ditemukan di Indonesia. Mulai dari candi sampai puing-puing istana zaman dahulu kala, mulai dari sisa-sisa...

selengkapnya